Kantor Komisi Disiplin Jadi Markas Persija Jakarta

Pasca Digeledah & Disegel Satgas Antimafia Bola

Kamis, 21 Februari 2019, 09:24 WIB

Foto/Net

RMOL. Satgas ntimafia Bola menyegel Kantor Komisi Disiplin Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia (Komdis PSSI), pada Kamis (31/1). Kini segel telah dibuka. Kantor pun jadi markas Persija Jakarta.
 
Menjelang siang, kantor Komdis PSSI di Rasuna Office Park Blok DO-07 di Jalan HR Rasuna Said, Setiabudi, Jakarta Selatan (Jaksel) sepi. Tidak ada aktivitas apapun. Ruangan gelap.Hanya satu lampu kecil yang nyala. Terlihat satu kurir yang berjaga. "Komdis PSSI tidak pernah berkantor di sini," ujar Salim, kurir di kantor terse­but kepada Rakyat Merdeka, Selasa (19/2).

Berdasarkan pengamatan, kantor yang berada di Rasuna Office Park, merupakan kantor lama milik PT Liga Indonesia. PT Liga Indonesia adalah pengelola kompetisi Liga 1, 2 dan 3 Indonesia. Cukup sulit memang menemukan Gedung Rasuna Office Park. Posisinya 'terjepit' diantara puluhan gedung pencakar langit di kawasan itu. Letaknya dipojok. Gedungnya cukup tua. Tapi masih terawat baik.
Lomba Foto SelfiePilpres2019

Dari lokasi parkir yang be­rada di lantai dasar gedung, kita harus naik tangga menuju lantai satu. Tidak terlihat satupun penjaga. Sehingga pengunjungbisa dengan mudah keluar masuk gedung tersebut. Setelah sampai di lantai satu, berderet puluhan toko. Tidak ada yang besar. Ukurannya sama. Hanya barang yang dijual berbeda. Ada yang men­jual kebutuhan pokok. Ada pula yang menjual peralatan rumah tangga. Siang itu nampak sepi. Pengunjung yang datang bisa di­hitung dengan jari. Mereka lebih memilih melihat-lihat suasana. Hanya sedikit pengunjung yang berbelanja.

Meski sudah ada di lantai yang tepat, namun agak sulit juga menemukan Kantor PT Liga Indonesia. Tidak ada petunjuk apapun di sana. Hanya ada nomor blok. Itupun terpasang di sudut atas toko. Setelah bertanya ke se­jumlah pedagang, barudiketahui posisi kantor yang mengurusi sepak bola itu ternyata letaknya ada di belakang stand.

Setelah menelusuri lorong yang cukup lebar, barulah ke­temu kantor PT Liga Indonesia. Ukurannya paling besar diband­ing yang lain. Letaknya di pojok. Tidak ada tulisan apapun dide­pannya. Garis polisi juga sudah tidak tampak lagi.

"(Garis polisi) hanya dipasang empat hari. Setelah itu dilepas lagi," ucap Salim kembali.

Di depannya hanya ada tu­lisan ready eight, seven dan nine. Tulisannya besar menutupi sebagian besar dari tiga kaca itu. Sehingga kondisi di dalam ruangan tak nampak dari luar. Pintu masuk posisinya ada di sebelah kiri. Tertutup. Namun tidak terkunci. Di dalamnya terhampar ruang lobby. Terlihat cukup luas, lantaran tak banyak perabot di dalamnya. Hanya ada kursi sofa. Itu pun tidak besar. Hanya cukup untuk empat orang. Di belakangnya terpampang siluet orang menendang bola. Lengkap dengan tulisan; work hard, play harder.

Selain itu, terdapat papan be­sar warna hitam. Letaknya bera­da di tengah-tengah. Tulisannya; PSSI, Liga Indonesia. "Kantor PT Liga Indonesia sudah tidak di sini lagi. Sudah pindah ke Menara Mandiri di Sudirman," sebut Salim.

Di sisi kanan lobby terdapat pintu. Warnanya coklat. Tapi tertutup rapat. Untuk masuk keda­lamnya ada akses khusus. Hanya petugas yang bisa masuk ke da­lam. "Tidak ada pengurus. Saya sendiri di sini," ucap Salim,

Salim mengatakan, sehari-hari kantor ini digunakan untuk op­erasional Persija Jakarta. "Komdis tidak berkantor di sini. Tapi memang kadang rapat dilakukan di tempat ini," ungkapnya.

Kendati digunakan untuk mar­kas Persija, namun tak satupun informasi maupun logo tim sepak bola kebanggaan warga ibukota itu terpampang. Yang ada hanya tulisan Liga Indonesia.

Terkait penggeledahan yang dilakukan satgas, Salim mem­benarkan hal itu. Namun ia tak mengetahui pasti barang apa saja yang disita. "Tanya ke polisi saja lebih tahu," elaknya sambil berlalu pergi.

Di tempat terpisah, Sekretaris Jenderal (Sekjen) PSSI, Ratu Tisha Destria menegaskan, PSSI tidak ada sangkut paut dengan penyegelan Kantor PT Liga Indonesia. Kantor PSSI maupunkomdis PSSI, berada di FX Sudirman, Jakarta Pusat.

"Semua aktifitas sudah dipin­dahkan di sini, termasuk doku­men-dokumen," kata dia.

Tapi memang, diakui Ratu, Komdis PSSI kadang kala meng­gunakan kantor di Rasuna Office Park itu untuk menyidang pe­main, pelatih, ataupun manaje­men yang nakal.

Wakil Ketua Komdis PSSI, Umar Husin, juga membantah organnya berkantor di Rasuna Office Park. Sejauh ini dalam proses penanganan perkara, kata Umar, Komdis PSSI meng­gunakan kantor FX Sudirman. Bahkan beberapa waktu lalu, Komdis yang juga tengah men­dalami kasus dugaan pengaturan skor dalam pertandingan Kalteng Putra vs PSS Sleman telah me­manggil beberapa pihak.

Sidangnya digelar di FX Sudirman dipimpin langsung oleh Ketua Komdis, Asep Edwin. Terkait kasus pengaturan skor yang tengah ditangani kepolisian Umar menyatakan komitmennya untuk bekerja sama.

Latar Belakang
Polisi: Joko Driyono Akui Menyuruh Orang

Kantor Komdis Yang Disegel Polisi Dibongkar Pencoleng

Kantor Komisi Disiplin Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia (Komdis PSSI) di Rasuna Office Park disegel Satgas Antimafia Bola, Kamis malam (31/1). Satgas berhasil menga­mankan sejumlah dokumen yang dicurigai berkaitan dengan tindak pidana pengaturan skor.

Kabag Penerangan Umum (Kabagpenum) Divisi Humas Polri Kombes Syahar Diantono men­gatakan, penyegelan dilakukanberdasarkan pengembangan dari laporan bekas manager Persibara Banjarnegara, Jawa Tengah, Lasmi Indriyani dan penggeledahan di kantor PSSI, pada Rabu (30/1). Berdasarkan keterangan saksi-saksi dan para tersangka, di kantor itu banyak tersimpan dokumen-dokumen yang terkait dengan tindak pi­dana pengaturan skor.

Dalam kasus ini, Satgas Antimafia Bola telah menetapkan 11 tersangka. Mereka adalah; anggota Komisi Disiplin PSSI Dwi Riyanto alias Mbah Putih, Anggota Komite Eksekutif (Exco) PSSI Johar Ling Eng, be­kas wasit futsal Anik Yuni Artika dan ayahnya yang merupakan bekas anggota Komisi Wasit PSSI Priyanto, seorang wasit pertandingan antara Persibara Banjarnegara melawan PSS Pasuruan bernama Nurul Safarid, pegiat sepakbola Indonesia Vigit Waluyo, dan staf Direktur Penugasan Wasit di PSSI berin­sial ML. Empat tersangka lain­nya adalah CH, DS, P, dan MR masih buron dan masuk dalam daftar pencarian orang (DPO).

Kasus pengaturan skor semakin melebar setelah sejumlah orang diduga merusak garis kuning atau police line yang dipasang di Kantor Komdis di Rasuna Office Park. Mereka masuk ke tempat itu untuk menghancurkan barang bukti. Dalam kasus pengrusakan ini, Satgas menetapkan tiga tersangka, yaitu, Muhammad Mardani alias Dani, sopir Plt Ketua Umum PSSI Joko Driyono, Musmuliadi alias Mus pesuruh di PT Persija dan Abdul Gofar, pesuruh di PSSI. Para tersangka tidak di­tahan dengan pertimbangan kooperatif saat pemeriksaan.

Selanjutnya, Satgas Antimafia Bola menetapkan pelaksana tugas (Plt) Ketum PSSI Joko Driyono sebagai tersangka pe­rusakan barang bukti yang telah terpasang police line, pada Jumat (15/2). Syahar menambahkan, Satgas menemukan adanya kertas yang dihancurkan den­gan mesin penghancur kertas di bekas kantor PT Liga Indonesia. Polisi mencurigai kertas itu adalah dokumen terkait kasus pengaturan skor.

Ketua tim media Satgas Anti Mafia Bola Kombes Argo Yuwono mengungkapkan, saat pe­meriksaan Joko Driyono sempat ditanya seputar perannya dalam kasus penghancuran dan penghi­langan barang bukti di ruangan yang telah disegel police line oleh penyidik.

"Dari pengakuannya (Joko) memang menyuruh orang untuk mengamankan barang tersebut," pungkasnya. ***

Kolom Komentar


Video

Sebelum Sandi, Jokowi Pernah Janji Hapus Ujian Nasional

Jumat, 22 Maret 2019
Video

PSI: Jokowi Anjlok Karena Korupsi Parpol Pendukung

Jumat, 22 Maret 2019
loading