Diksi Dajal Cerminan Gempa Kepanikan Kubu Petahana

Sabtu, 12 Januari 2019, 22:11 WIB | Laporan: Idham Anhari

Ilustrasi/Net

RMOL. Pernyataan-pernyataan calon wakil presiden KH Ma'ruf Amin yang dianggap kontraproduktif tak ubahnya sebagai lava yang keluar dari gunung dan menciptakan gelombang tsunami.

Begitu pandangan analis politik dari Universitas Mercu Buana (UMB) Bayu Santoso menyikapi diksi Dajal yang dipakai Kiai Ma'ruf untuk menyamakan pembuat dan penyebar informasi bohong (hoax).

"Lava tersebut disinyalir berasal dari gempa kepanikan yang menghantam kubu petahana. Statement Ma'ruf baru-baru ini di Depok pertanda puncak kegelisahan yang amat mendalam," ujarnya saat berbincang dengan Kantor Berita Politik RMOL, Sabtu (12/1).
Partai Berkarya

Bayu berpandangan, bila dicermati dari perspektif semiotika politik, ucapan adalah bukan cuma soal teks namun juga tanda di mana ada makna yang tidak teraba tapi terasa. Selain itu, jika dilihat dari sisi komunikasi pemasaran, sepertinya Kiai Ma'ruf tidak mengenal pasarnya sendiri.

"Dia menjual statement yang tidak dibutuhkan pasarnya sendiri alias dia tidak tahu produk apa yang akan dijual ke pasarnya," paparnya. [wah]

Kolom Komentar


Video

Aplikasi Pengawal TPS Di Pemilu 2019

Senin, 25 Maret 2019
Video

Utamakan Guru Honorer Ketimbang Pengangguran

Senin, 25 Maret 2019
Video

Kampanye Terbuka, Kedua Paslon Langgar Peraturan

Senin, 25 Maret 2019
loading