Hanura

OJK Sentil Investor

Pertumbuhan Ekonomi Syariah Lambat

Ekbis  KAMIS, 06 DESEMBER 2018 , 10:46:00 WIB | HARIAN RAKYAT MERDEKA

OJK Sentil Investor

Foto/Net

RMOL. Otoritas Jasa Keuangan (OJK) menyentil para investor yang masih hitung-hitungan investasi di produk syariah. Akibatnya pertumbuhan ekonomi syariah lambat.
Hal tersebut dikatakan Kepala Eksekutif Pengawas Pasar Modal OJK Hoesen saat memberi sambutan dalam acara "Seminar Outlook Pasar Modal Syariah 2019" di Hotel Borobudur, Ja­karta, kemarin.

Hoesen mengatakan, dengan mayoritas penduduk Indonesia be­ragama Islam, potensi pertumbu­han produk keuangan syariah bisa berkembang. Namun, sayangnya yang terjadi sebaliknya.

Pertumbuhan ekonomi syariah cenderung lambat dibandingkan produk konvensional. Salah satu penyebabnya adalah keuntungan produk syariah tak sebesar produk konvensional. Selain itu. pengetahuan masyarakat menge­nai instrumen syariah juga masih minim sehingga merasa lebih aman menggunakan produk konvensional.

"Keberpihakan kita terhadap ekonomi syariah adalah kepada prinsip-prinsip syariahnya, bu­kan semata-mata mengejar yield (untungnya)," ujar Hoesen.

Menurut dia, perlu ada peruba­han pola pikir investor terhadap produk syariah yang seolah ter­pinggirkan. Ke depannya, jangan lagi investor terjebak dengan instrumen konvensional karena cara berpikirnya untuk mengejar keuntungan.

Oleh karena itu, OJK men­dorong keberpihakan terhadap pasar modal dan ekonomi sya­riah lebih besar sehingga bisa bersaing dengan produk kon­vensional. "Bukan terbatas pada produk dan akad, tapi pemaha­man bahwa pasar modal syariah ini merupakan tuntutan kebutu­han umat Islam di Indonesia," ujar Hoesen.

Untuk diketahui, hingga 23 September 2018, OJK telah menerbitkan Daftar Efek Syariah sebanyak 407 saham dan berlaku efektif sejak 1 Desember 2018. Jumlah tersebut meningkat 6,5 persen dibandingkan akhir 2017 yang hanya 382 saham.

Sedangkan untuk konstituen Indeks Saham Syariah Indone­sia (ISSI) mencapai 391 saham. Jumlah ini meningkat 7,1 persen secara Year To Date (YTD). Sedangkan dari segi kapitalisasi pasar, terjadi penurunan sebesar 3,7 persen menjadi Rp 3.567 trili­un per akhir November 2018.

Untuk sukuk, kata dia, terdapat peningkatan jumlah sukuk yang beredar (outstanding) sebesar 36,7 persen dan nilai sukuk out­standing meningkat 45,2 persen. Saat ini terdapat 108 sukuk kor­porasi outstanding dengan nilai 22,8 triliun rupiah.

"Jumlah itu lebih besar dibandingkan outstanding pada tahun 2017 dengan jumlah 79 sukuk dan nilai Rp 15,7 triliun," papar Hoesen.

Peningkatan juga terjadi pada instrumen reksa dana syariah. Hoesen memaparkan, jumlah reksa dana syariah meningkat 21,4 persen dan nilai aktiva ber­sih reksa dana syariah meningkat 19,8 persen.

Instrumen Baru

OJK bakal menerbitkan in­strumen baru untuk mendorong kinerja pasar modal syariah. Apalagi, tahun depan banyak tantangan yang harus dihadapi ekonomi syariah. Misalnya, sepanjang 2018 dan memasuki 2019 terdapat berbagai tantan­gan baik dari domestik maupun eksternal perlu dihadapi. Mulai dari Bank Sentral Amerika Serikat yang menaikkan suku bunganya menjadi 2,25 persen dan faktor perang dagang. Sedang­kan pada sisi domestik, Indone­sia menghadapi tantangan defisit neraca transaksi berjalan.

Sementara itu, Direktur In­dustri Keuangan nonBank OJK Moch Muchlasin mengatakan, peluang pertumbuhan ekonomi syariah melalui asuransi syariah masih sangat luas. Hingga saat ini pertumbuhan asuransi syariah masih berada di angka 5 persen.

"Untuk memperkuat asuransi syariah ini maka perlu meng­gaet potensi besar yang saat ini sedang dibidik banyak pihak, yakni milenial," katanya.

Milenial sangat erat kaitan­nya dengan digitalisasi. Mereka butuh platform yang serba cepat dan mudah. Sehingga di asuransi, akan lebih baik jika mengembangkan aplika­si yang mempermudah akses pada produk, mulai dari proses pendaftaran, pembayaran premi, hingga klaim. ***


Komentar Pembaca
Kenaikan BBM

Kenaikan BBM

SENIN, 10 DESEMBER 2018

Ekspor 2019 Masih Berpotensi Minus

Ekspor 2019 Masih Berpotensi Minus

SENIN, 10 DESEMBER 2018

Studi Banding ke Jepang, BPJS Ketenagakerjaan Ajak 10 Agen Perisai Terbaik
Wirausahawan Online Didorong Maksimalkan Kredit UMKM
Tiga Tantangan Ekonomi 2019

Tiga Tantangan Ekonomi 2019

MINGGU, 09 DESEMBER 2018

Politik Olok-olok Tidak Ganggu Kinerja Ekonomi
Sri Mulyani Benar-benar

Sri Mulyani Benar-benar "Ajaib"

, 08 DESEMBER 2018 , 13:00:00

OPM Harus Ditumpas Secara Militer

OPM Harus Ditumpas Secara Militer

, 07 DESEMBER 2018 , 19:00:00

Peluncuran Museum Maritim

Peluncuran Museum Maritim

, 08 DESEMBER 2018 , 02:27:00

Dukungan Jakmania Untuk Persija

Dukungan Jakmania Untuk Persija

, 09 DESEMBER 2018 , 00:44:00

Cincin Giok Rachmawati

Cincin Giok Rachmawati

, 07 DESEMBER 2018 , 09:24:00

Letjen (Purn) Suharto: Panglima Kita Bukan Wakapolri, Maaf Saya Sedikit Tajam
Ini Keajaiban Yang Hanya Terjadi Di Indonesia
Liga dengan Atraksinya

Liga dengan Atraksinya

Dahlan Iskan10 Desember 2018 05:33

Pengamat: Erick Thohir Tidak <i>Fair</i>, Ma'ruf Bemper Jangan Dipaksa Jadi Mesin
Benar Kan? Kalau Yang Terlapor Oposisi Cepat Sekali Diproses
Usulan Suharto Tepat, TNI Harus Ambil Alih Serangan Nduga
DPR Tidak Perlu Terburu-buru Sahkan RUU Konservasi
Semangat Wirausaha Muda Harus Jangkau Seluruh Indonesia
Liga dengan Atraksinya

Liga dengan Atraksinya

Dahlan Iskan10 Desember 2018 05:33

Demokrasi Elektoral Warung Kopi

Demokrasi Elektoral Warung Kopi

Suara Publik10 Desember 2018 05:28

Titik Lemah Jokowi

Titik Lemah Jokowi

Suara Publik10 Desember 2018 05:25