Komisi I: Polisi Jangan Langsung Sebut Ini Peluru Nyasar!

Rabu, 17 Oktober 2018, 22:53 WIB | Laporan: Adityo Nugroho

Supiadin Aries Saputra/RMOL

RMOL. Kepolisian diminta tidak cepat mengampil kesimpulan insiden penembakan yang mengenai ruang kerja Anggota DPR di lantai 9,10,13,16 dan 20 karena peluru nyasar dari Lapangan Tembak Senayan.

Anggota Komisi I DPR Mayjen TNI (Purn) Supiadin Aries Saputra heran polisi cepat sekali mangambil kesimpulan. Padahal masih ada tahapan untuk membenarkan penembakan ke ruang anggota DPR merupakan peluru nyasar.

"Jadi ini perlu dicek, jangan langsung menyebut ow ini karena peluru nyasar. Tidak bisa berhenti di sini," ujar Supiadin saat ditemui di lantai 20 Gedung Nusantara I, komplek DPR, Jakarta, Rabu (17/10).

Jika hasil penelusuran menyatakan bahwa peluru tersebut dari latihan tembak, Politisi Partai Nasdem mempertanyakan tes kejiwaan dari pemegang senjata saat latihan tembak.

Menurut Supiadin siapapun pihak yang menggunakan senjata api harus melewati tahapan tes kejiwaan, termasuk anggota Perbakin.

Namun jika dalam penyelidikan pihak yang menggunakan senjata bukan anggota Perbakin, maka izin keluarnya senjata digunakan oleh non anggota patut menjadi pertanyaan besar.

"Semua senjata mereka itu kan di gudang dan itu tidak bisa dipakai tanpa seijin ketua Perbakin atau paling tidak didampingi sewaktu menembak," pungkasnya. [nes]

Kolom Komentar


Video

Real Count KPU Lambat!

Kamis, 18 April 2019
Video

KPU: Stop Katakan Kami Curang

Jumat, 19 April 2019
Video

Demokrat Masih Bersama Prabowo-Sandi

Jumat, 19 April 2019
loading