Rakyat Rindu Pendidikan Moral Pancasila

Rabu, 10 Oktober 2018, 14:29 WIB | Laporan: Widian Vebriyanto

Mahyudin di Babulu/Net

RMOL. Moral merupakan nilai yang penting dalam kehidupan bermasyarakat dan bernegara. Namun kini Indonesia mulai mengalami kehilangan besar, yakni pendidikan moral dan pemahaman nilai-nilai Pancasila.

Hal tersebut ditandai dengan fenomena amoral yang makin menjamur, seperti LGBT, korupsi, dan radikalisme.

Wakil Ketua MPR RI Mahyudin menyebut, saat ini masyarakat mulai mengalami kerinduan yang terhadap pendidikan moral Pancasila. Ini bisa dilihat dari semakin gencarnya berbagai elemen dan kelompok masyarakat mengajukan permohonan Sosialisasi Empat Pilar MPR.

“Sampai kami kewalahan saking banyaknya permohonan tersebut," katanya, dalam acara Sosialisasi Empat Pilar MPR RI, di aula Kecamantan Babulu, Kabupaten Penajam Paser Utara, Kalimantan Timur, Rabu (10/10).

Rakyat, lanjut Mahyudin, merindukan pendidikan moral Pancasila (PMP) kembali diajarkan di sekolah-sekolah. Dengan begitu, rakyat Indonesia bisa dibentengi dari serbuan ketimpangan moral yang luar biasa merusak.

"Artinya apa, rakyat sebenarnya sangat merindukan apa-apa yang baik di era dahulu seperti pelajaran PMP tersebut. Sebab, Pancasila sebenarnya bukan sesuatu yang didoktrinkan yang diambil dari luar dan dipaksa dimasukkan dalam kepala rakyat Indonesia. Pancasila itu lahir dari jiwa dan karakter rakyat Indonesia sendiri," tukasnya.

Sosialisasi Empat Pilar MPR RI dengan tema 'Merawat Persatuan Dalam Keragaman Demi Kedamaian dan Persatuan Bangsa' dihadiri perangkat Desa Babulu Darat, aparatur desa dan kecamatan serta sekitar 300 lebih masyarakat Desa Babulu Darat dan masyarakat sekitar kecamatan Babulu. [ian]

Kolom Komentar


Video

Prabowo: Kita Menang, Jangan Lengah!

Rabu, 17 April 2019
Video

Real Count KPU Lambat!

Kamis, 18 April 2019
loading