Hanura

Mengharap Ratapan Pendeta Giay Terdengar Oleh Jokowi

Menuju Peradaban  JUM'AT, 21 SEPTEMBER 2018 , 06:26:00 WIB | OLEH: JAYA SUPRANA

Mengharap Ratapan Pendeta Giay Terdengar Oleh Jokowi

Benny Giay/Net

TERBERITAKAN bahwa Ketua Sinode Gereja KINGMI di Tanah Papua, Pendeta Benny Giay, mengatakan jemaat di Deiyai, Papua banyak yang berpendapat bahwa yang menjadi penguasa di wilayah mereka bukan Bupati, melainkan aparat keamanan.

Pendeta Benny Giay meratapi aparat keamanan lebih mengutamakan kepentingan pemilik modal yang hadir di Papua lewat perusahaan-perusahaan mereka.

Ratapan

Ratapan Pendeta Benny Giay menggema setelah terjadinya penembakan terhadap warga sipil di Deiyai menewaskan satu orang dan melukai beberapa orang lainnya.

Menurut keterangan saksi mata, seorang warga Deiyai bernama Ravianus Douw (24 tahun) tenggelam pada 2 Agustus 2017 sekitar pukul 16.30 di kali Oneibo, Tigi Selatan. Korban berhasil diselamatkan oleh warga setempat dalam kondisi kritis.

Warga setempat kemudian memohon bantuan kendaraan kepada pihak perusahaan yang sedang membangun jembatan kali Oneibo untuk membawanya ke RSUD Deiyai tetapi ditolak.

Akhirnya warga yang kritis itu dibawa ke RS memakai kendaraan lain yang baru diperoleh secara cukup lama. Ketika tiba di rumah sakit, Ravianus tidak tertolong lagi.

Amarah Warga


Hal ini telah memicu amarah warga. Warga sekitar mengamuk dan melampiaskan amarah dengan  membongkar camp perusahaan.

Untuk menghadapi amuk massa, pasukan bersenjata lengkap dari satuan Brimob Polres Paniai,  turun ke lokasi dan melakukan penembakan.

Pihak keamanan mengatakan mereka menembakkan peluru karet, namun keluarga korban dan sejumlah saksi mengatakan  para korban terkena peluru besi.

Pendeta Benny Giay mengurai berbagai faktor yang menyebabkan pelanggaran HAM seperti yang terjadi di Deiyai selalu berulang. Tidak ada faktor tunggal, berbagai pihak, termasuk gereja, turut andil.

Pdt Benny Giay mengemukakan sorotan terhadap aparat pemerintah baik sipil maupun militer, yang ia nilai selalu 'tiarap' ketika hal-hal seperti ini terjadi.

Menurut Pdt Benny Giay, banyak gereja di Papua hanya menyembah ajaran Gereja yang mati, kaku berorientasi ke dunia batin. Banyak pejabat elit dan aparat keamanan juga menyembah sesuatu yang lain yang tidak relevan dengan kehidupan masyarakat Papua. Yang mereka sembah adalah para pemilik modal.

Harapan

Saya tidak mengetahui sejauh mana kebenaran pemberitaan tentang ratapan pendeta Benny Giay tersebut.

Namun sejauh saya mengenal ketulusan kepedulian sanubari Presiden Jokowi terhadap kehidupan rakyat Papua maka besar harapan saya bahwa ratapan pendeta Benny Giay terdengar oleh Presiden Jokowi.

Insya Allah, Presiden Jokowi berkenan mengundang pendeta Benny Giay ke istana kepresidenan Republik Indonesia di Jakarta agar dapat  mendengar ratapan rakyat bukan sekedar melalui pemberitaan namun secara langsung dari tangan pertama pihak yang secara langsung merasakan penderitaan rakyat terkesan tidak sesuai dengan sukma cita-cita luhur terkandung di dalam sila Kemanusiaan Adil dan Beradab serta Keadilan Sosial Untuk Seluruh Rakyat Indonesia. [***]

Penulis adalah pendiri Sanggar Pembelajaran Kemanusiaan

Komentar Pembaca
Dari Nomophobia Sampai Genderuwo

Dari Nomophobia Sampai Genderuwo

KAMIS, 13 DESEMBER 2018

Komite Seni Nasional Indonesia

Komite Seni Nasional Indonesia

RABU, 12 DESEMBER 2018

Mendambakan Hari Kartono

Mendambakan Hari Kartono

SELASA, 11 DESEMBER 2018

Jakarta Intoleran?

Jakarta Intoleran?

SENIN, 10 DESEMBER 2018

Impian Cinta Franz Liszt

Impian Cinta Franz Liszt

MINGGU, 09 DESEMBER 2018

Belasungkawa Tragedi Nduga

Belasungkawa Tragedi Nduga

SABTU, 08 DESEMBER 2018

Pemerintah Mau Amputasi KPK?

Pemerintah Mau Amputasi KPK?

, 11 DESEMBER 2018 , 21:00:00

KKB Di Papua Hanya Ingin Eksis

KKB Di Papua Hanya Ingin Eksis

, 11 DESEMBER 2018 , 15:00:00

Potensi Korupsi Proyek Infrastruktur

Potensi Korupsi Proyek Infrastruktur

, 11 DESEMBER 2018 , 03:08:00

Surat Suara Pemilu 2019

Surat Suara Pemilu 2019

, 12 DESEMBER 2018 , 00:32:00

Terintegrasi Bus Damri

Terintegrasi Bus Damri

, 10 DESEMBER 2018 , 16:45:00