Dr. H. Oesman Sapta

Warisan Ajaran Sunan Kalijaga

Menuju Peradaban  KAMIS, 13 SEPTEMBER 2018 , 07:20:00 WIB | OLEH: JAYA SUPRANA

Warisan Ajaran Sunan Kalijaga

Sunan Kalijaga/Net

DALAM rangka menyambut hari raya  1 Muharram 1440 Hijriah, sahabat saya: mantan Panglima TNI, Jenderal Purnawirawan Gatot Nurmantyo berbaik hati berbagi sembilan warisan ajaran Sunan Kalijaga sebagai berikut :
1. Urip Iku Urup
Hidup itu hendaknya memberi manfaat bagi orang lain di sekitar kita. Semakin besar manfaat yang bisa kita berikan tentu akan lebih “Urip Iku Urup” alias hidup itu makin menyala.
2. Memayu Hayuning Bawana
Manusia hidup di dunia harus mengusahakan keselamatan, kebahagiaan dan kesejahteraan; serta memberantas sifat angkara murka, serakah dan tamak. Membuat dunia makin cantik.
3. Suro Dino Joyo Jayadiningrat, Lebur Dening Pangastuti
Segala sifat keras hati, picik, angkara murka, hanya bisa dikalahkan dengan sikap bijak, lembut hati dan sabar .
4. Ngluruk Tanpo Bolo, Menang Tanpo Ngasorake, Sekti Tanpo Aji-aji, Sugih Tanpo Bondho
Berjuang tanpa perlu membawa massa; Menang tanpa merendahkan atau mempermalukan; Berwibawa tanpa mengandalkan kekuatan; Kaya tanpa didasari kebendaan .
5. Datan Serik Lamun Ketaman, Datan Susah Lamun Kelangan
Jangan gampang sakit hati manakala musibah menimpa diri; Jangan sedih manakala kehilangan sesuatu
6. Ojo Gumunan, Ojo Getunan, Ojo Kagetan, Ojo Aleman
Jangan mudah terheran-heran; Jangan mudah menyesal; Jangan mudah terkejut-kejut; Jangan mudah kolokan atau manja
7. Ojo Katungkul Marang Kalungguhan, Kadonyan Lan Kemareman
Janganlah terobsesi atau terkungkung oleh keinginan untuk memperoleh kedudukan, kebendaan dan kepuasan duniawi .
8. Ojo Kuminter Mundak Keblinger, Ojo Cidra Mundak Cilaka
Jangan merasa paling pandai agar tidak salah arah; Jangan suka berbuat curang agar tidak celaka
9. Ojo Adigang, Adigung, Adiguno
Jangan sok kuasa, sok besar, sok sakti . Di atas langit masih ada langit

Kekal Abadi

Menakjubkan serta mengharukan betapa warisan ajaran Sunan Kalijaga dari ratusan tahun masa lalu tersebut masih mengandung inti makna kekal abadi yang masih tetap berharga untuk dihayati segenap umat manusia di masa kini sebagai bekal pedoman budi pekerti dalam menempuh perjalanan hidup sarat beban kemelut deru campur debu berpercik keringat, air mata dan darah ini.

Alangkah indah, damai serta sejahtera kehidupan peradaban di planet bumi ini apabila setiap insan manusia berupaya menghayati serta mengejawantahkan warisan ajaran Sunan Kalijaga menjadi kenyataan sikap dan perilaku kemanusiaan adil dan beradab.

Penulis adalah pendiri Sanggar Pembelajaran Kemanusiaan



Komentar Pembaca
Miripisme Russel, Nietszche, Galileo, Gerung
Urip Prasojo Lan Sakmadyo

Urip Prasojo Lan Sakmadyo

RABU, 20 FEBRUARI 2019

Pembangunan Berkelanjutan Masyarakat Baduy
Dampak Buruk Niat Baik

Dampak Buruk Niat Baik

SENIN, 18 FEBRUARI 2019

Mengenang Jasa Nani Soedarsono

Mengenang Jasa Nani Soedarsono

MINGGU, 17 FEBRUARI 2019

Untaian Kata-Kata Mutiara Khonghocu

Untaian Kata-Kata Mutiara Khonghocu

SABTU, 16 FEBRUARI 2019

#KataRakyat: Apa sih Unicorn?

#KataRakyat: Apa sih Unicorn?

, 20 FEBRUARI 2019 , 21:41:00

Nada Dari Nadi Dhani

Nada Dari Nadi Dhani

, 19 FEBRUARI 2019 , 21:00:00

Pertamina

Pertamina "Dilemahkan" Penguasa Sendiri

, 19 FEBRUARI 2019 , 12:33:00

Prabowo Jenguk Ahmad Dhani

Prabowo Jenguk Ahmad Dhani

, 19 FEBRUARI 2019 , 16:19:00

Diskusi Pasca Debat

Diskusi Pasca Debat

, 19 FEBRUARI 2019 , 18:43:00