Hanura

Lebih Dekat Mengenal Kampret

Menuju Peradaban  SABTU, 26 MEI 2018 , 08:16:00 WIB | OLEH: JAYA SUPRANA

Lebih Dekat Mengenal Kampret

Ilustrasi:Net

KAUM netizen nusantara zaman now kreatif menciptakan istilah-istilah identitas komunitas politik, antara lain yang berasal dari dunia satwa adalah kecebong dan kampret.

Akibat sudah pernah mengulas Kecebong (RMOL 31 Maret 2018) maka agar adil kini saya mengulas kampret.

Kampret merupakan istilah bahasa Jawa untuk satwa yang dalam bahasa Indonesia yang disebut sebagai kelelawar. Ada pula sebutan lain untuk kelelawar di samping kampret yaitu kalong.

Sama halnya dengan kecebong, sebenarnya kampret merupakan suatu jenis satwa yang sangat menarik untuk ditelaah secara etologis akibat memiliki karakteristika perilaku tersendiri.

Secara ekologis, baik kecebong mau pun kampret memiliki peran hakiki sebagai mata rantai tidak terpisahkan dari rangkaian rantai biologis yang menyeimbangkan sekaligus melestarikan lingkungan hidup.

Chiroptera

Kelelawar merupakan mamalia tergolong ordo Chiroptera yang berarti mempunyai "sayap" meski berbeda dengan sayap burung.

Sayap kelelawar dibentuk oleh perpanjangan jari kedua sampai kelima yang ditutupi oleh selaput terbang atau patagium. Jari pertama berukuran relatif sama dengan jari lain-lainnya. Antara kaki depan dan kaki belakang, patagium ini membentuk selaput lateral untuk melayang, sedangkan antara kaki belakang dan ekor membentuk interfemoral untuk mengatur arah.

Ordo Chiroptera merupakan hewan yang unik karena merupakan mamalia yang memiliki kemampuan terbang, memiliki jenis pakan sangat bervariasi, tidur dalam posisi bergantung terbalik dengan bagian kepala justru di bawah serta berfisiognomi mirip anjing bertelinga tegak dan bermoncong menyeringai.

Microchiroptera

Ordo Chiroptera memiliki dua sub ordo yaitu Microchiroptera dan Megachiroptera. Kebanyakan Microchiroptera adalah insectivora dan hanya sebagian kecil yang omnivora, karnivora, piscivora, frugivora, nectarivora atau sanguivora.

Kampret pemakan serangga yang paling kecil mempunyai bobot 2 gram dan paling besar 196 gram dengan lengan bawah sayap 22-115 cm. Microchiroptera umumnya menggunakan daya ekolokasi (gema suara untuk deteksi lokasi) sebagai alat pengendalian gerakan dan mencari posisi serangga yang akan dimangsa di tempat yang gelap.

Megachiroptera

Sedangkan Megachiroptera umumnya adalah herbivora (pemakan buah, daun, nektar dan serbuk sari), berukuran tubuh relatif besar dengan bobot badan 10 gram untuk ukuran kecil dan ukuran terbesar dapat mencapai 1500 gram, memiliki telinga luar tanpa tragus, jari kedua kaki depan bercakar dan mata berkembang relatif baik.

Kampret juga dikenal sebagai pembawa beban yang sangat handal. Jenis Lasiurus borealis mampu membawa empat ekor bayinya yang total bobotnya 23,4 gram atau 181 persen bobot tubuhnya. Jenis kampret lain hanya mampu membawa bayinya dengan bobot berkisar 9,3-73,3 persen bobot tubuhnya.

Pada lazimnya kampret bermukim di kawasan yang gelap pada masa siang hari seperti gua. Selain berdaya adaptasi yang baik, kampret memiliki daerah penyebaran bersifat kosmopolit, karena ditemukan hampir di semua wilayah di muka bumi kecuali di daerah kutub dan pulau-pulau terisolasi.

Vampir

Di dunia komik, kampret merupakan inspirator bagi tokoh superhero baik bernama Batman alias Manusia Kampret. Novelis horor Irlandia, Bram Stoker menciptakan tokoh superhero jahat bernama Dracula sebagai penjelmaan kampret atau lebih tepatnya vampir yang sumber makanannya adalah darah.

Ada tiga jenis vampir yang mengonsumsi darah: vampir biasa (Desmodus rotundus), vampir kaki berbulu (Diphylla ecaudata), dan vampir sayap putih (Diaemus youngi). Ketiga jenis vampir itu berasal dari benua Amerika,  seperti Meksiko, Brasil, Chili, dan Argentina.

Konon akhir-akhir ini, peneliti National Geographic menemukan jenis satwa mirip vampir di kawasan Nusa Tenggara Timur. Meski tidak jelas apakah satwa mirip vampir yang ditemukan di dalam sebuah goa di NTT itu menghisap darah atau tidak.

Syukur Alhamdullilah, kaum netizen nusantara cukup arif bijaksana serta beradab sebab cukup sopan dalam hal tidak menggunakan istilah vampir namun kampret. [***]

Penulis adalah pembelajar etologi dan ekologi


Komentar Pembaca
Gejala Kemerosotan Peradaban Politik

Gejala Kemerosotan Peradaban Politik

MINGGU, 19 AGUSTUS 2018

Penyesalan Kaisar Jepang

Penyesalan Kaisar Jepang

SABTU, 18 AGUSTUS 2018

Selamat Berpesta Olahraga<i>!</i>

Selamat Berpesta Olahraga!

SABTU, 18 AGUSTUS 2018

Dirgahayu Indonesia Pusaka

Dirgahayu Indonesia Pusaka

JUM'AT, 17 AGUSTUS 2018

Candi Miri Gambar Mahakarya Kebudayaan Nusantara
Rekor Dunia Bawaslu

Rekor Dunia Bawaslu

KAMIS, 16 AGUSTUS 2018

Jangan Pilih Pemimpin Munafiqun

Jangan Pilih Pemimpin Munafiqun

, 18 AGUSTUS 2018 , 17:00:00

Rachmawati: Vivere Pericoloso

Rachmawati: Vivere Pericoloso

, 17 AGUSTUS 2018 , 17:00:00

Atraksi Kembang Api

Atraksi Kembang Api

, 19 AGUSTUS 2018 , 05:36:00

Cakra 19 Untuk Jomin

Cakra 19 Untuk Jomin

, 12 AGUSTUS 2018 , 19:48:00

Pemberian Star Of Soekarno Kepada Prabowo

Pemberian Star Of Soekarno Kepada Prabowo

, 17 AGUSTUS 2018 , 10:48:00