Berita

Nusantara

Waspada Diare Dan Wabah Malaria Paskabencana Banjir Di Kabupaten Jayapura

SELASA, 26 MARET 2019 | 09:27 WIB | LAPORAN: WIDYA VICTORIA

Hingga memasuki hari ke sembilan penanganan tanggap bencana banjir bandang di Kabupaten Jayapura dilaporkan 105 korban meninggal, 107 luka berat, 808 luka ringan dan 82 jiwa belum ditemukan.

Setidaknya ada 12 distrik di Kabupaten Jayapura yang terdampak yaitu Sentani, Sentani Barat, Sentani Timur, Walbu, Ebungfauw, Depapre, Ravenirara, Nimboran, Nimbokrang, Kemtuk Gresi, Namblong, dan Distrik Demta (Kampung Muaif).

Jumlah pengungsi yang terdata mencapai 11.448 jiwa atau 2.718 KK yang tersebar di 16 posko.

Dokter (dr) M. Iqbal Elmubarak selaku tim medis Kementerian Kesehatan khawatir terjadi bencana lanjutan karena jumlah pengungsi yang terserang diare mengalami peningkatan.

"Jadi ini kasihan masyarakat, sudah mau dua minggu, sekarang sudah mulai diare, dari lima orang menjadi 141 dalam lima hari. Cepat naiknya karena susah air, terus di pengungsian MCK-nya nggak bersih, nggak ada air," tutur dr. Iqbal yang juga representatif Ikatan Dokter Indonesia (PB IDI) berbincang dengan Kantor Berita Politik RMOL.

Belum lagi mengantisipasi penyebaran malaria mengingat kondisi tempat pengungsiannya terbuka sehingga rentan digigit nyamuk. Data terakhir Kemenkes menunjukkan Papua masih berwarna merah alias endemis tnggi penyakit malaria.

"Makanya aku minum obat terus. Obatnya untuk golongan baru penanganan malaria hanya ada di Papua," ujarnya.

Lokasi pengungsian sendiri masih menumpang seperti di sekolah, balai desa, gereja, kantor bupati, panti jompo, dan asrama.  

Kemudian untuk mencegah penularan HIV maupun hepatitis, tim medis yang bertugas disediakan sarung tangan.

"Ya pakai sarung tangan, ada antisipasi. Jadi misal mau suntik, jangan sampai kontak darah dengan dia (pasien)," terang ayah tiga putri ini.

Sebab, lanjut dokter Iqbal, dengan situasi seperti ini sulit mendeteksi pengidap HIV ataupun hepatitis. "Sebelum rumah mereka hancur bisa kita data, oh di perkampungan ini yang sakit HIV ada 10 orang, sekarang semua sudah nyampur susah," ujarnya.

Menurutnya yang dibutuhkan di samping air bersih dan tambahan MCK juga tak kalah penting dibangun hunian sementara (huntara).

"Mendingan NGO mau bantu untuk tenda atau apa, itu butuh banget," saran dokter yang juga pegiat di Pengurus Besar Federasi Mountaineering Indonesia (PB FMI) ini.

Klaster Kesehatan sendiri sudah ada yang dibagi menjadi sembilan sub. Salah satunya khusus pelayanan pengendalian penyakit menular antara lain dengan pembagian kelambu di pengungsian. Selain itu juga dilakukan fogging di posko Toware.

Laporan data hasil pelayanan kesehatan yang diperoleh dari Sub Klaster Surveilans, total 4.992 pasien yang ditangani masih didominasi kasus ISPA, myalgia, dermatitis, dan diare. Angka ini mengalami peningkatan pada hari ke-5. Seperti ISPA yang bergerak dari 863 kasus menjadi 1.148 kasus. Begitu pula myalgia, dermatitis, dan diare.

Sedangkan kasus luka/vulnus akibat bencana semakin berkurang meski masih terjadi.

Sementara dari Sub Klaster Kesehatan Gizi, dokter Iqbal memaparkan temuan tim gizi yang melayani enam posko yaitu Advent, Yabaso Bambar, Donday, Yahim, dan Gunung Merah terdapat empat balita kurang gizi, 21 anak menderita ISPA, dan seorang ibu hamil KEK. Semuanya sudah dalam penanganan tim gizi.

Iqbal menambahkan, evakuasi korban oleh tim SAR gabungan masih berlangsung karena medan terdampak bencana banjir bandang cukup berat. 

Populer

Refly Harun: MK Tak Berguna Jika Pemikiran Saksi Ahli 01 Jadi Pedoman

Minggu, 23 Juni 2019 | 14:19

Kerap Keluar Konteks, Hakim MK Sebut KPU Tukang Ngeles

Kamis, 20 Juni 2019 | 21:11

Pigai: Ada Lembaga Selain MK Yang Akan Perintahkan KPU Mendiskualifikasi Jokowi-Maruf

Minggu, 16 Juni 2019 | 18:24

Yusril Akui Kajian Saksi Ahli 02 Bisa Batalkan Kemenangan Jokowi-Maruf

Jumat, 21 Juni 2019 | 18:32

Beredar Undangan Aksi Sambut Kemenangan Prabowo-Sandi, BPN: Itu Hoax

Minggu, 16 Juni 2019 | 08:38

Pakar: Siapa Jamin Pendukung Jokowi Tidak Marah Jika 02 Yang Menang?

Senin, 24 Juni 2019 | 00:15

Jika Prabowo-Sandi Kalah Di MK, Maka Kecurangan Akan Menjadi Sesuatu Yang Legal

Minggu, 16 Juni 2019 | 11:49

UPDATE

Setelah Bali, Kegiatan PKU Juga Menyasar Desa Rawan Pangan Di Yogyakarta

Selasa, 25 Juni 2019 | 15:17

Halal Bihalal Purnawirawan TNI Hampir Batal, Dipersulit Hingga Ada Helikopter Mondar-Mandir

Selasa, 25 Juni 2019 | 15:17

HMI Sumut Ajak Pendukung Jokowi Dan Prabowo Hormati Putusan MK

Selasa, 25 Juni 2019 | 14:59

Usai Diperiksa KPK, Yasonna Mengaku Ditanya Soal Pembahasan Rapat Komisi II

Selasa, 25 Juni 2019 | 14:50

Khawatir Transaksional, Kaum Buruh Minta Revisi UU Ketenagakerjaan Ditunda

Selasa, 25 Juni 2019 | 14:34

Prof Romli: Penangguhan Soenarko Diskresi Polri, Kasusnya Tetap Berlanjut

Selasa, 25 Juni 2019 | 14:29

Sandiaga Saja Mundur Dari Wagub DKI, Masa Maruf Amin Enggak?

Selasa, 25 Juni 2019 | 14:09

Pengamat Hukum: Hakim Sudah Fair Play, Apapun Putusan MK Harus Dianggap Benar

Selasa, 25 Juni 2019 | 13:52

Luhut: Jokowi Tidak Akan Sungkan Temui Prabowo Di Hambalang

Selasa, 25 Juni 2019 | 13:46

Jelang Putusan MK, Polisi Pastikan Tak Keluarkan Izin Unjuk Rasa

Selasa, 25 Juni 2019 | 13:45

Selengkapnya