Berita

Politik

Drajad Wibowo: Mohon Diingat, Dulu Beliau (Ma'ruf Amin) Tersandung Esemka

KAMIS, 10 JANUARI 2019 | 12:03 WIB | LAPORAN: BUNAIYA FAUZI ARUBONE

RMOL. Pernyataan calon wakil presiden, Ma'ruf Amin soal pembangunan infrastruktur terbengkalai jika Jokowi kalah Pilpres 2019 dikritik janggal.
"Waduh Pak Ma’ruf kok jadi aneh seperti itu ya? Mohon diingat, dulu beliau sudah tersandung Esemka Oktober 2018. Sekarang sudah 2019, Esemka-nya belum ada," cetus Wakil Ketua Dewan Kerhormatan Partai Amanat Nasional (PAN), Dradjad Wibowo saat berbincang dengan Kantor Berita Politik RMOL, Kamis (10/1).

Drajad yang juga ekonomi menilai justru strategi infrastruktur pemerintahan Jokowi sangat keliru. Apalagi jika dilihat dari porsi APBN, pemerintah terlalu memaksakan diri dengan target yang terlampau dipaksakan, terkesan mengikuti siklus Pemilu. 

"Dampak negatifnya sudah banyak. Mulai dari pelaku bisnis yang stagnan bahkan melemah, hingga rumah sakit yang tagihannya belum dibayar BPJS Kesehatan dalam jumlah fantastis," tegasnya.

Ia mengaku sebetulnya segan untuk mengkritisi Ma'ruf Amin.

"InsyaAllah pernyataan Pak Ma’ruf itu keliru secara ekonomi. Kalau secara agama, biar para kyai, ulama dan habaib yang menilainya. Sejujurnya saya ewuh pakewuh hendak mengritisi beliau. Tapi sepertinya harus ada orang yang mengingatkan beliau," pungkasnya.[wid]

Populer

Habis Dipermalukan Mahathir, Rocky Gerung: Nah Dungunya Di Situ

Minggu, 17 Maret 2019 | 18:45

Akhirnya Tumbang Juga Saya, Punya Fasilitas BPJS Kesehatan Kelas 1 Tapi Tak Bisa Dipakai

Minggu, 17 Maret 2019 | 14:06

Pengamat: Survei Litbang Kompas Menunjukkan Jokowi Sangat Mungkin Dikalahkan

Rabu, 20 Maret 2019 | 10:54

Kades Se-Indonesia Diminta Rp 3 Juta Untuk Dapat Hadiri Silaturahmi Nasional Dengan Presiden

Selasa, 19 Maret 2019 | 08:16

Jokowi 'Ngamuk' Di Yogyakarta Terkesan Depresi Tingkat Tinggi, Mentalnya Sudah Jatuh

Minggu, 24 Maret 2019 | 08:29

Apel Kebangsaan Rp 18 M, Bantuan Musibah Sentani Hanya Rp 1 M

Senin, 18 Maret 2019 | 16:28

Kalau BPK Dan KPK Bisa Buktikan, Sangat Mungkin Ganjar Menyusul Romi

Sabtu, 16 Maret 2019 | 14:14

UPDATE

Akui Operasi Wajah, Ratna: Jangan Munafik! Siapa Yang Enggak Mau Cantik

Selasa, 26 Maret 2019 | 19:28

Koleksi Fadli Zon Kembali Pecahkan Rekor MURI

Selasa, 26 Maret 2019 | 19:27

Kampanye Di Pamekasan, AHY Ingatkan Pembangunan Suramadu

Selasa, 26 Maret 2019 | 19:10

Modal Awal Rp 30 Juta Bisa Percantik Pantai Leledana

Selasa, 26 Maret 2019 | 19:01

Jepang Lirik Bisnis Limbah Dan Gulma Indonesia

Selasa, 26 Maret 2019 | 18:59

Peresmian MRT Pakai Kaos, Jokowi Malu-maluin Dan Tidak Punya Etika

Selasa, 26 Maret 2019 | 18:57

Hotel Borobudur Banyak Genderuwo Dan Jin, Amien Rais Minta Penghitungan Suara Dilakukan Di DPR

Selasa, 26 Maret 2019 | 18:48

ASEAN Komitmen Perkuat Pengawasan Dan Perlindungan Pekerja

Selasa, 26 Maret 2019 | 18:32

Rusun Peneliti LIPI Di Cibinong Selesai Dibangun

Selasa, 26 Maret 2019 | 18:32

Empat Negara Teluk Tolak Pengakuan AS Soal Kedaulatan Israel Atas Golan

Selasa, 26 Maret 2019 | 18:30

Selengkapnya