Hanura

Aktivis Sekarang Tak Kritis Lagi Maunya Tampil Keren & Sugih

Bongkar  JUM'AT, 02 FEBRUARI 2018 , 11:00:00 WIB | HARIAN RAKYAT MERDEKA

Aktivis Sekarang Tak Kritis Lagi Maunya Tampil Keren & Sugih

Foto/Net

RMOL. Tiga tahun terakhir ini, sudah sangat jarang aksi-aksi dan kajian-kajian maupun gerakan-gerakan kritis yang dilakukan para aktivis. Terutama oleh para aktivis maha­siswa.

Usia Reformasi memasuki angka 20 tahun. Sejarah itu adalah gerakan mahasiswa dan masyarakat yang kritis terhadap rezim Orde Baru yang otoriter. Perubahan Indonesia yang kian baik adalah cita-cita yang di­inginkan Gerakan Reformasi 1998.

Kini di 2018, Indonesia dini­lai telah kehilangan aktivis-aktivis yang kritis terhadap kondisi berbangsa dan berne­gara. Mantan Aktivis Gerakan Mahasiswa Kristen Indonesia (GMKI) Jhon Roy P Siregar menyampaikan, kondisi saat ini hampir semua sektor, termasuk mahasiswa, sudah kian indi­vidualistik.

Selain itu, sikap rela berkorban dan berjuang kian surut. Bahkan, banyak aktivis mahasiswa saat ini jijik dengan kondisi miskin, namun malah masuk ke ruang-ruang hegemoni kekuasaan dan pengusaha rakus, tanpa berupaya melawan kemiskinan dengan berjuang sungguh.

"Aktivis zaman now sudah enggak mau berjuang. Maunya tampil keren dalam publikasi, cuap-cuap kosong, maunya punya uang banyak, terkenal, aset di mana-mana. Kepengen hidup enak, tanpa usaha. Malu dong. Tapi kok malah mengaku aktivis?"  cetusnya.

Menurut Jhon, kondisi ber­sakit-sakit dahulu yang pernah dialami para aktivis yang kritis di masa lalu, kini sudah diting­galkan generasi zaman now.

Menurut pria yang pernah menjadi Pengurus Pusat Gerakan Mahasiswa Kristen Indonesia (PP GMKI) di era pasca Reformasi ini, roh pergerakan mahasiswa masih terasa kental di awal-awal reformasi.

"Kalau sekarang, semua kepengen segera jadi pejabat, duduk jadi komisaris perusa­haan, mengekor ke lingkaran kekuasaan yang membelenggu dan membuat daya kritisnya tumpul," keluhnya.

Menurut Jhon, kepentingan kekuasaan yang banyak didomi­nasi para aktivis tua yang sudah merasa nyaman dengan kekua­saan, membutakan para aktivis mahasiswa saat ini. Karena itulah, daya kritis aktivis kian lemah, redup dan tak mampu menyuarakan apa-apa.

Entah ada hubungannya den­gan perkuliahan di kampus-kampus saat ini yang juga sudah tidak membentuk daya kritis ma­hasiswa. Namun, menurut Jhon, budaya membaca dan menulis, serta berdiskusi secara kritis pun sudah hilang di kalangan aktivis mahasiswa zaman now.

"Saat ini aktivis mahasiswa pun seolah gampang dibeli. Urusannya uang melulu. Malas belajar, berdiskusi mengkaji kondisi sehari-hari dan kon­disi bangsa secara obyektif. Atau juga penakut, kalau ada seniornya yang dari lingkaran kekuasaan menelepon, enggak bakal bunyi lagi tuh aktivis. Kita menyebutnya aktivis kardus," tuturnya.

Hal senada disampaikan man­tan Ketua Gerakan Mahasiswa Nasional Indonesia (GMNI) Medan Badia Sitorus berpenda­pat, aktivis saat ini sudah sangat jarang ditemukan. Padahal, Indonesia sangat butuh aktivis mahasiswa yang kritis, yang berani dan tidak memikirkan diri sendiri.

Menurut dia, saat ini, aktivis sudah masuk ke ruang krisis. "Kalau krisis itu ya miskin. Maka aktivis yang krisis sangat diperlukan juga, dan diber­dayagunakan seturut kemauan pemilik modal dan penguasa, karena mereka kebanyakan miskin. Kalau aktivis yang kritis ya hanya jadi bahan dasar untuk penangkaran manusia saja dibuat," tuturnya.

Mantan aktivis kampus, Anthony Yudha juga mengata­kan, kebanyakan aktivis maha­siswa saat ini sudah eksodus ke pola-pola menguntungkan diri sendiri. Mantan Pengurus Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) Universitas Gunadarma itu mengatakan, harapan ke­pada aktivis mahasiswa kian menurun.

"Sekarang lebih konsisten orang-orang yang bergerak di NGO (non governmental orga­nization) daripada organ maha­siswa," ujarnya.

Aktivis mahasiswa asal Medan, Sumatera Utara ini mem­pertanyakan pergerakan aktivis mahasiswa hari ini. Menurut pria yang kini melanjutkan studinya di Jakarta itu, sangat tidak jelas ukuran dan pergerakan aktivis mahasiswa saat ini.

"Apa indikasi seseorang bisa dikatakan sebagai seorang ak­tivis? Apakah karena dia aktif mengorganisasikan rakyat? Atau aktif mengorganisir jaringan dan kolega lewat teori-teori kerakya­tan?," tuturnya. ***

Komentar Pembaca
DPR Dukung PWI Uji Materi UU MD3

DPR Dukung PWI Uji Materi UU MD3

, 20 FEBRUARI 2018 , 15:00:00

Tak Ada Nama SBY-Ibas Di Kasus KTP-El

Tak Ada Nama SBY-Ibas Di Kasus KTP-El

, 20 FEBRUARI 2018 , 13:00:00

SBY Lantik AHY

SBY Lantik AHY

, 18 FEBRUARI 2018 , 00:31:00

Tumpeng Golkar Untuk OSO

Tumpeng Golkar Untuk OSO

, 13 FEBRUARI 2018 , 17:33:00

Yang Lolos Dan Tak Lolos

Yang Lolos Dan Tak Lolos

, 18 FEBRUARI 2018 , 01:23:00