Hanura

Harga Gabah Di Jawa Tengah Turun 700 Rupiah

Kementerian Pertanian  SELASA, 23 JANUARI 2018 , 15:24:00 WIB | LAPORAN: ELITHA TARIGAN

Harga Gabah Di Jawa Tengah Turun 700 Rupiah

Amran Sulaiman/Net

RMOL. Kepala Dinas Pertanian dan Pangan Kabupaten Demak Wibodo mengatakan harga jual gabah kering panen (GKP) di tingkat petani turun, yakni mencapai Rp 700 per kg.

"Penurunan harga ini disebabkan karena di Kabupaten Demak sudah memasuki panen raya padi. Sekarang sedang panen padi 510 hektar," demikian ungkapnya pada saat acara panen raya di Desa Sari, Kecamatan Gajah Kabupaten Demak, Jawa Tengah, Selasa (23/1). Hadir Menteri Pertanian A. Amran Sulaiman.

Ketua Kelompoktani Ngudi Mulyo, Desa Sari Kecamatan Gajah, Ahmad Nur Khasan mengatakan petani di daerahnya dominan menanam padi varietas Ciherang dengan produktivitas gabah kering panen (GKP) 8 hingga 9 ton per hektar. Harga GKP ini pada awal Januari 2018 mencapai Rp 6.100 per kg dan sekarang turun sekitar 700 menjadi Rp  5.400 perkg GKP dengan panen pakai combine.

"Sedangkan non combine Rp 5.100 per kg GKP. Penurun harga gabah disebabkan masuk musim panen raya," jelas Khasan.

"Pengalaman pahit tahun 2017 panen raya harga jatuh menjadi Rp 2.400 sampai Rp 2.500 per kg GKP, jangan sampai BULOG tidak menyerap. Ini sudah panen raya, petani di sini tolak impor beras," imbuhnya.

Sementara itu, Bupati Demak, H. Muhammad Nasir mengatakan bantuan yang diberikan Menteri Pertanian A. Amran Sulaiman sudah memberikan hasil. Padi tidak yang tidak dipanen.

"Ini bantuan Pak Menteri sudah terlihat hasilnya. Hasil panen palawija bisa untuk membelikan motor bagi anaknya. Dari heli tadi terlihat tidak ada yang tidak panen. Ini tidak ada yang dibuat buat. Ini foto langsung," jelasnya.

Terkait impor beras, Bupati Demak bertanya ke petani apakah setuju dengan impor atau tidak. Serentak petani menjawab agar pemerintah tidak impor.

"Ini suara petani pak, bukan suara bupati," ujarnya.

Selanjutnya Komite II DPD RI Hj. Denty Eka Widi Pratiwi menuturkan sikap DPD RI tegas menolak impor. Tidak ada alasan satupun untuk impor beras.

"Maka kita dukung Bapak Menteri dan program programnya. Kita support untuk tolak impor," tutur dia.

Disamping itu, Aster KASAD Mayjen Supartodi mengatakan intinya TNI bersama-sama Kementan, PPL, petani dan kelompoktani meningkatkan produksi pangan.

Sedangkan Ketua KPPU Syarkawi Rauf mengatakan pihaknya ingin memastikan beras dari petani di Demak dijaga agar harga stabil sampai di konsumen. "Kami tidak mau ada sekelompok orang yang mengganggu ini dari sawah hingga ke konsumen," ucapnya.

Sementara Kepala Dinas Pertanian dan Pangan Demak, Wibowo mengatakan panen padi Kabupaten Demak bulan Januari 2018 seluas 1.739 hektar setara 11.303 ton beras, Februari 35.731 hektar setara 126.635 ton beras dan Maret 9.500 hektar setara 33.670 ton beras.

Konsumsi beras penduduk 1,1 juta jiwa ini 9.033 ton beras perbulan, sehingga pada Januari surplus 2.279 ton, februari surplus 117.602 ton  dan Maret surplus 24.637 ton beras.  

"Pada saat acara ini semua 1200 petani tegas menolak impor," terangnya.

Kepala Dinas Pertanian dan Perkebunan Provinsi Jawa Tengah Yuni Astuti mengatakan panen padi Provinsi Jawa Tengah Januari 2018 seluas 109 ribu hektar, Februari 2018 seluas 329 ribu hektar dan Maret seluas 293,6 ribu hektar. Produksi Januari adalah 613 ribu ton GKG setara 370 ribu ton beras, Februari 1.92 juta ton GKG setara beras 1,16 juta ton beras dan Maret 1,73 juta ton GKG setara 1,05 juta ton beras.

"Selanjutnya konsumsi beras penduduk JawaTengah 34,49 juta jiwa adalah 267 ribu ton beras perbulan.  Jadi bulan Januari terjadi surplus beras 102 ribu ton, Februari surplus 891 ribu ton dan Maret surplus 778 ribu  ton beras," sebutnya.

Harga Gabah di Jawa Tengah mulai turun sebelum nya pernah terjadi Rp 6.000 dan kini sekitar Rp 5.300 per kg. Melihat kondisi surplus ini dan harga mulai turun Rp 700.

"BULOG diharapkan agar menyerap gabah mulai Februari dan Jawa Tengah tidak butuh beras impor," tegasnya.

Perlu diketahui, Menteri Pertanian Amran Sulaiman mengalokasikan anggaran 2018 untuk Jawa Tengah sebesar Rp 1,21 triliun dan alokasi untuk Kabupaten Demak 2.700 hektar padi, 7.450 hektar jagung, 100 hektar bawang merah, 50 hektar cabai, 800 hektar rehab irigasi dan 171 unit alat mesin pertanian.

Soal impor, Amran tegas mengatakan lebih memilih dan mencintai petani. "Isi hati nuraniku sangat mencintai petani. Aku wakafkan jiwa dan ragaku untuk petani," tegasnya. [rus]

Komentar Pembaca
Stop Permanen Piala Presiden!

Stop Permanen Piala Presiden!

, 19 FEBRUARI 2018 , 15:00:00

Anies VS Jokowi Dalam Piala Presiden

Anies VS Jokowi Dalam Piala Presiden

, 19 FEBRUARI 2018 , 13:00:00

Tumpeng Golkar Untuk OSO

Tumpeng Golkar Untuk OSO

, 13 FEBRUARI 2018 , 17:33:00

SBY Lantik AHY

SBY Lantik AHY

, 18 FEBRUARI 2018 , 00:31:00

Yang Lolos Dan Tak Lolos

Yang Lolos Dan Tak Lolos

, 18 FEBRUARI 2018 , 01:23:00