Hanura

Korps Marinir Diceramahi Bahaya Hipertensi Dan Diabetes Militus

Keamanan  SELASA, 23 JANUARI 2018 , 07:55:00 WIB | LAPORAN: AHMAD KIFLAN WAKIK

Korps Marinir Diceramahi Bahaya Hipertensi Dan Diabetes Militus

Tri Juli Edi Tarigan/Dispen TNI AL

RMOL. Apa itu diabetes? Pertanyaan ini mengawali ceramah Kesehatan Tentang Hipertensi & Diabetes Militus yang dibawakan oleh dokter Divisi Metabolik Endokrin Departemen Ilmu Penyakit Dalam FKUI Rumah Sakit Cipto Mangun Kusumo (RSCM), Dr. Tri Juli Edi Tarigan.

"Diabetes dan hipertensi memiliki sifat-sifat fisiologis yang sama, Diabetes dan tekanan darah tinggi memiliki faktor pemicu yang sama ,diabetes dan tekanan darah tinggi cenderung memiliki banyak faktor pemicu risiko. Risiko untuk terjadinya tekanan darah tinggi juga berkontribusi terhadap perkembangan diabetes," jelasnya dalam acara yang berlangsung di Graha Marinir, Cilandak, Jakarta, Senin (22/1).

Acara tersebut dibuka oleh Kasi Kurehab Dinas Kesehatan Korps Marinir, Mayor Laut (K) R.H. Anwar dengan dihadiri segenap prajurit Korps Marinir Wilayah Barat dan Pegawai Negeri Sipil. Tampak pula Ketua Gabungan Jalasenastri Korps Marinir Alike Bambang Suswantono diwakili Kepala Seksi Organisasi (Kasior) Pengurus Gabungan Jalasenastri Korps Marinir Endang Taryo.

Tri juga menjelaskan seberapa umum hipertensi pada penderita diabetes. Data besar dari studi pada diabetes tipe 1 menunjukkan bahwa 5 persen dari pasien diabetes memiliki tekanan darah tinggi dalam 10 tahun, 33 persen memiliki tekanan darah tinggi dalam 20 tahun, 70 persen memiliki tekanan darah tinggi pada usia 40.

Sementara penelitian diabetes tipe 2, data menunjukkan bahwa hampir 75 persen dari pasien dengan masalah ginjal (komplikasi umum) memiliki tekanan darah tinggi. Pada pasien dengan diabetes tipe 2 tapi yang tidak ada masalah ginjal, tingkat tekanan darah tinggi adalah sekitar 40 persen.

"Secara keseluruhan, jika dirata-ratakan untuk seluruh penderita diabetes dan semua rentang usia, sekitar 35 persen dari semua orang dengan diabetes memiliki tekanan darah tinggi," imbuhnya.

Mengingat begitu bahayanya penyakit ini maka perlu deteksi dini. "Pengobatan penyakit diabetes dengan melakukan pemeriksaan gula sesuai petunjuk dokter, diet atau pola makan yang seimbang, disiplin minum obat, mencatat dan mengevaluasi hasil tes gula darah dengan catatan harian," urainya.

Di akhir acara, segenap PNS diimbau untuk mengecek cek gula darah secara gratis oleh petugas yang sudah disediakan.[wid]



Komentar Pembaca
Rupiah Terpuruk, Utang Bertumpuk!

Rupiah Terpuruk, Utang Bertumpuk!

, 24 MEI 2018 , 17:00:00

Komunitas Tionghoa Kapok Dukung Jokowi
Maradona Dampingi Maduro

Maradona Dampingi Maduro

, 18 MEI 2018 , 02:14:00

Mencoblos Di Kedubes Venezuela

Mencoblos Di Kedubes Venezuela

, 20 MEI 2018 , 10:20:00

RR Bertemu Anwar Ibrahim

RR Bertemu Anwar Ibrahim

, 21 MEI 2018 , 00:45:00