Pancasila & Nasionalisme Indonesia (150)

Mendalami Sila Kelima: Menghindari Arogansi Mayoritas

Tau-Litik  SABTU, 13 JANUARI 2018 , 08:20:00 WIB | HARIAN RAKYAT MERDEKA

Mendalami Sila Kelima: Menghindari Arogansi Mayoritas

Nasaruddin Umar/Net

SIFAT, sikap, dan peri­laku yang menampilkan arogansi atau kesombon­gan mayoritas terhadap warga minoritas jelas tidak sesuai dengan spirit Pancasila dan jiwa agama. Kelompok ini seolah-olah menganggap kelompok minoritas, baik agama maupun etnik, se­bagai warga negara kelas dua yang dapat diperlakukan sebagai kelompok marginal. Kelompok minoritas dianggap tidak boleh memiliki hak melebihi kelompok mayoritas, dan mereka tidak segan-segan melakukan sikap dan tindakan tidak terpuji terhadap kelompok minoritas. Mereka selalu mem­peratasnamakan diri sebagai kelompok mayoritas untuk meminta hak-hak istimewa di dalam masyarakat. Mereka tidak rela jika kelompok mayoritas tidak memperoleh hak-hak istimewa di wilayah atau negerinya den­gan menyebut prestasi sejarah perjuangan mereka.

Jika mereka melakukan demikian secara wajar, tidak melanggar kaedah-kaedah mor­al dan kebangsaan, maka sesungguhnya masih bisa ditolerir. Yang menjadi masalah jika ia selalu memperatasnamakan kelom­pok mayoritas di dalam melakukan berba­gai tindakan intimidatif, termasuk tindakan kekerasan, seperti penyerbuan, perusakan, penyegelan, dan penghancuran. Padahal, belum tentu mayoritas yang diperjuangkan­nya setuju dengan berbagai cara yang di­lakukan.

Di dalam Islam, konsep mayoritas (akt­sariyyah) dan monoritas (aqaliyyah) sudah lama diperkenalkan di dalam Al-Qur’an. Namun konsep mayoritas-minoritas terse­but bukan hanya mengacu kepada kuan­titas dalam arti jumlah tetapi juga kualitas. Boleh jadi dalam suatu saat ada golon­gan termasuk minoritas secara kuantitas tetapi mayoritas atau dominan di dalam masyarakat.

Sebaliknya ada golongan mayoritas se­cara kuantitatif tetapi minoritas secara kualitatif, misalnya disebutkan dalam ayat: "Berapa banyak terjadi golongan yang sedikit dapat mengalahkan golongan yang banyak dengan izin Allah. Dan Allah be­serta orang-orang yang sabar." (Q.S. al- Baqarah/2:249).

Sementara di tempat lain ada golongan meyoritas secara kuantitatif dan secara kualitatif dan ada golongan minoritas se­cara kuantitatif dan kualitatif, misalnya dis­ebutkan dalam ayat: Dan ingatlah (hai para muhajirin) ketika kamu masih berjumlah sedikit, lagi tertindas di muka bumi (Mekah), kamu takut orang-orang (Mekah) akan men­culik kamu, maka Allah memberi kamu tem­pat menetap (Madinah) dan dijadikan-Nya kamu kuat dengan pertolongan-Nya dan diberi-Nya kamu rezeki dari yang baik-baik agar kamu bersyukur. (Q.S. al-Anfal/8:26).

Al-Qur'an juga mengisyaratkan bahwa wacana, isu, dan sekaligus solusi menga­tasi problem relasi mayoritas-minoritas su­dah diisyaratkan di dalam beberapa ayat, antara lain: Segolongan besar dari orang-orang yang terdahulu, dan segolongan ke­cil dari orang-orang yang kemudian. (Q.S. al-Waqi'ah/56:13-14). Al-Qur'an juga sudah mengisyaratkan relasi antar golongan di dalam masyarakat, harus diambil manfaat­nya dengan cara menekankan aspek "per­temuan" (encounters), bukannya meneka­nkan aspek negatif (conflict), sebagaimana diisyaratkan di dalam Q.S. A-Hujurat/49:13.

Golongan manapun, baik mayoritas mau­pun minoritas, diminta untuk berbaik sangka antara satu sama lain, sebagaimana disebut­kan dalam Q.S. al-Hujurat/49:12. Jika petun­juk di dalam Al-Qur'an diimplementasikan di dalam masyarakat sudah barang tentu akan lahir sebuah masyarakat ideal. Kita menghim­bau sebagai sesama warga negara untuk tidak melakukan sikap arogansi mayoritas ter­hadap kelompok minoritas. 

Komentar Pembaca
JK, Peng-Peng Di Balik Impor Beras

JK, Peng-Peng Di Balik Impor Beras

, 19 JANUARI 2018 , 21:00:00

Sri Mulyani Bikin Indonesia Rugi Ratusan Triliun
Pertemuan Sahabat Lama Setelah 10 Tahun

Pertemuan Sahabat Lama Setelah 10 Tahun

, 18 JANUARI 2018 , 16:05:00

Desak Bamsoet Mundur

Desak Bamsoet Mundur

, 18 JANUARI 2018 , 21:29:00

Pelantikan KSAU Baru

Pelantikan KSAU Baru

, 18 JANUARI 2018 , 01:04:00