Hanura

Rusia Menggeser Amerika Serikat

Menuju Peradaban  RABU, 10 JANUARI 2018 , 08:18:00 WIB | OLEH: JAYA SUPRANA

Rusia Menggeser Amerika Serikat

Vladimir Putin dan Donald Trump/Net

DONALD Trump sebaiknya sadar bahwa dalam beberapa tahun terakhir, Vladimir Putin sedang melakukan serangkaian manuver kebijakan luar negeri Rusia yang dirancang untuk menggeser posisi Amerika Serikat di panggung dunia.

Misalnya intervensi militer Rusia di Suriah; dukungan untuk Jenderal Khalifa Haftar, kepala Tentara Nasional Libya, dalam perang sipil Libya; dan kesepakatan dengan pemerintah Mesir yang memungkinkan pasukan Rusia menggunakan basis udara Mesir.

Konsolidasi Posisi


Kehadiran Rusia di Afghanistan merupakan perpanjangan dari strategi  mengkonsolidasikan posisi sebagai negara yang sangat diperlukan dalam setiap krisis global. Keterlibatan Rusia yang meningkat di Afghanistan mencakup proposal investasi bisnis, penjangkauan diplomatik, program budaya, dan dukungan finansial dan militer untuk pemerintah pusat, pialang kekuasaan di utara, dan Taliban.

Pada tahun 2014, dibuka kembali sebuah pusat kebudayaan di Kabul. Sejak 2016, ia telah menyediakan puluhan ribu senapan Kalashnikov dan jutaan amunisi ke pemerintah Afghanistan Sebagian besar pejabat Afghanistan dan perwira militer dididik atau dilatih di Rusia.

Sementara pemerintah Rusia, yang tidak terikat oleh ideologi tertentu, bebas untuk menyesuaikan diri dengan kelompok mana pun yang paling berpengaruh. Fleksibilitas itu memungkinkan Rusia bekerja sama dengan Taliban. Kremlin percaya bahwa kelompok tersebut difokuskan untuk mendapatkan kekuasaan atas wilayah di Afghanistan, dan oleh karena itu merupakan ancaman bagi pemerintah Afghanistan namun bukan bahaya di luar batas negara. Hal ini berbeda dengan ISIS  yang oleh Moskow dipandang sebagai kelompok transnasional yang berbahaya.

Taliban


Tingkat dukungan Rusia untuk Taliban masih belum jelas namunintinya adalah bahwa Moskow telah menjalin hubungan dengan pimpinan Taliban yang akan digunakan untuk meningkatkan pengaruhnya dan memungkinkan perundingan perdamaian.

Mohammad Atmar, penasihat keamanan nasional Afghanistan, memuji peran penting Moskow dalam bekerja membawa Taliban ke meja perundingan. Pendekatan Rusia di Afghanistan mereplikasi beberapa elemen strategi Suriah yang sukses. Moskow telah meluncurkan beberapa upaya diplomasi. Rusia menyelenggarakan tiga putaran perundingan yang melibatkan China, Iran, dan Pakistan. Di babak ketiga, termasuk Afghanistan juga.

Pada bulan Oktober, Rusia menjadi tuan rumah kelompok kontak Kerja Sama Shanghai Cooperation yang dihidupkan kembali di Afghanistan, sebuah pertemuan anggota - yang sekarang mencakup India dan Pakistan - serta peserta dari pemerintah Afghanistan.

Meskipun diskusi ini tidak menghasilkan hasil yang nyata, Rusia telah berhasil mencapai tujuan utamanya: memposisikan diri sebagai pemain kunci dalam pembicaraan di masa depan. Moskow juga telah bekerja untuk memperkuat hubungan bilateral dengan negara-negara lain di kawasan ini. Pada tahun 2016, Rusia dan Pakistan mengadakan latihan militer gabungan pertama mereka dan menandatangani kesepakatan untuk Pakistan untuk membeli helikopter tempur Mi-35 Rusia. Moskow bekerja sama dengan Iran, rekannya di medan perang di Suriah, untuk memperkuat kontaknya di Afghanistan dan hubungannya dengan Taliban.

Pemain Kunci

Keterbukaan Rusia sebagai pemain kunci di Afghanistan memperkuat kepercayaan di antara sekutu-sekutu Asia Tengah negara tersebut atas kemampuan Rusia untuk menjaga keamanan mereka pada saat pengaruh China - melalui perdagangan, investasi, dan inisiatif infrastruktur One Belt One Road yang luas - tumbuh di wilayah ini.

Pendekatan Rusia di Afghanistan mereplikasi beberapa elemen strategi Suriah yang sukses. Di kedua negara, Rusia telah mengambil keuntungan dari posisi Amerika Serikat yang melemah dan goyah. Dengan mengadakan pembicaraan di Afghanistan, seperti yang terjadi pada peserta konflik Suriah, pihaknya memastikan akan menjadi bagian dari penyelesaian di masa depan. Dan dengan segera membentuk situasi di lapangan, Moskow akan memastikan bahwa pengaruhnya terus berlanjut dalam jangka panjang.

Di Suriah, Rusia melakukan ini dengan kekuatan militer, namun di Afghanistan, mereka menggunakan daya politik, ekonomi dankebudayaan.[***]


Penulis adalah Pembelajar Peta Geopolitik Dunia Masa Kini



Komentar Pembaca
Suka Dan Duka Silih Berganti

Suka Dan Duka Silih Berganti

SABTU, 21 JULI 2018

Kumbakarna

Kumbakarna

JUM'AT, 20 JULI 2018

Aku Bangga Menjadi Warga Indonesia
Humorologi Alasanologi Harga Telur Piala Dunia
Islam Dan Piala Dunia

Islam Dan Piala Dunia

SELASA, 17 JULI 2018

Nasionalisme Sepakbola

Nasionalisme Sepakbola

SELASA, 17 JULI 2018

Jokowi Berupaya Mengunci Mitra Koalisi
Menteri Yang Nyaleg Harus Mundur!

Menteri Yang Nyaleg Harus Mundur!

, 20 JULI 2018 , 13:00:00

RR Terima Kiai Muda Jabodetabek

RR Terima Kiai Muda Jabodetabek

, 17 JULI 2018 , 20:39:00

Salam Komando Demokrat-PDIP

Salam Komando Demokrat-PDIP

, 14 JULI 2018 , 03:59:00

Kunjungan Khofifah-Emil

Kunjungan Khofifah-Emil

, 13 JULI 2018 , 01:26:00