Rita Widyasari

Perjalanan Masih Panjang Untuk Kurdistan

Menuju Peradaban  RABU, 06 SEPTEMBER 2017 , 07:14:00 WIB | OLEH: JAYA SUPRANA

Perjalanan Masih Panjang Untuk Kurdistan

Jaya Suprana/Net

KAWASAN yang secara resmi disebut sebagai Kurdistan oleh konstitusi Irak terletak di bagian utara Irak dan merupakan satu-satunya daerah otonom di negara Irak. Wilayah ini juga sering disebut Kurdistan Selatan. Masyarakat Kurdi meyakini bahwa daerah ini merupakan satu di antara empat bagian Kurdistan Raya, bersama dengan bagian tenggara Turki yang disebut sebagai Kurdistan Utara, bagian utara Suriah yang disebut Rojava atau Kurdistan Barat, dan bagian barat laut Iran yang disebut Kurdistan Timur.

Referendum
Setelah secara turun-menurun berjuang demi kemerdekaan, akhirnya kaum Kurdis di daerah Kurdistan yang kini masih masuk wilayah kekuasaan Irak akan mengambil langkah besar yaitu menyelenggarakan referendum pada tanggal 25 September 2017 mendatang. Namun berbagai pihak dengan berbagai kepentingan menganggap referendum untuk memerdekakan Kurdistan itu adalah langkah keliru sebab mengancam persatuan-kesatuan Irak dalam menghadapi angkara murka ISIS yang sedang menggerogoti Irak.

Berbagai pihak dengan berbagai kepentingan menyarankan penundaan referendum sampai waktu yang lebih kondusif, yaitu di masa ancaman ISIS sudah dapat diatasi. Namun di sisi lain, secara obyektif sebenarnya kemerdekaan merupakan langkah yang logis bagi sekitar 5 juta kaum Kurdis yang telah memperoleh status semiotonomi setelah Perang Teluk 1991. Kini setelah secara faktual ikut berperan dalam angkatan bersenjata Irak melawan ISIS, maka kaum Kurdis merasa bahwa mereka berhak untuk menyelenggarakan referendum yang telah lama dijanjikan oleh pemerintah Irak dan USA.

Ekonomis

Di tengah kemelut Irak, daerah istimewa Kurdistan telah menjadi sebuah kawasan yang relatif mapan. Apalagi bumi Kurdistan memiliki perbendaharaan minyak dan gas bumi sangat berlimpah yang membawa keuntungan berlimpah dari perdagangan dengan Turki dan Iran. Setelah invasi 2003, Amerika Serikat bekerja sama dengan pemerintah Irak untuk mengeluarkan konstitusi yang menjamin status semiotonomi bagi Kurdistan. Namun perdagangan minyak dan gas bumi dengan Turki membawa masalah tersendiri bagi Kurdistan.

Setelah ISIS berhasil menguasai sumber minyak bumi Kurdistan maka ISIS menjual minyak bumi kepada Turki dengan harga 50 persen dari harga pemerintah Irak. Maka sebenarnya adalah wajar apabila diam-diam secara ekonomis sebenarnya Turki lebih suka apabila ISIS menguasai Kurdistan yang jauh lebih menguntungkan dalam hal harga minyak bumi ketimbang apabila Kurdistan dikuasai Irak atau merdeka.

Masalah Internal
Di dalam daerah istimewa Kurdistan juga ada masalah internal yaitu perseteruan antara keluarga besar Barzani dengan Talabanis yang bersaing untuk menguasai peta politik sarat dengan korupsi. Akibat kemelut perpecahan politik di dalam daerah istimewa Kurdistan maka parlemen tidak pernah rapat sejak Oktober 2015 dan sang kepala daerah yatu presiden Masoud Barzani tetap berkuasa meski sebenarnya masa jabatannya sudah resmi berakhir pada tahun 2013.

Masalah ISIS yang de facto menguasai sumber minyak bumi sangat merugikan kas daerah istimewa Kurdistan. Masyarakat Kurdi penganut Islam Sunni bermazhab Syafi'i juga dianggap kerap bersikap diskriminatif negatif terhadap minoritas yang menganut Islam Shi'ah. Sementara Irak dan Turki tidak menghendaki Kurdistan merdeka akibat kekayaan Kurdistan atas minyak dan gas bumi. Maka sudah mulai terdengar desas-desus tentang wacana pembatalan referendum yang direncanakan diselenggarakan pada tanggal 25 September 2017. Perjalanan Kurdistan menuju kedaulatan bangsa, negara dan rakyatnya memang masih panjang.[***]


Penulis adalah pembelajar geopolitik dunia masa kini


Baper Meter
 Loading...
Suka
Suka
0%
Kocak
Kocak
0%
Sedih
Sedih
0%
Marah
Marah
0%
Kaget
Kaget
0%
Tidak Peduli
Tidak Peduli
0%
Waspada
Waspada
0%
Takut
Takut
0%

Komentar Pembaca
<i>Tragedi 17-18 September</i>

Tragedi 17-18 September

SABTU, 23 SEPTEMBER 2017

<i>Pilpres Ulang Kenya</i>

Pilpres Ulang Kenya

JUM'AT, 22 SEPTEMBER 2017

Melestarikan Mahakarya Kebudayaan Nusantara
<i>Tribhuwana Wijayatunggadewi Menyetarakan Gender</i>
Presiden Moon Versus Presiden Trump

Presiden Moon Versus Presiden Trump

MINGGU, 17 SEPTEMBER 2017

<i>Kontrak Politik 15 September 2012</i>

Kontrak Politik 15 September 2012

JUM'AT, 15 SEPTEMBER 2017

Kesehatan Setnov Belum Stabil

Kesehatan Setnov Belum Stabil

, 22 SEPTEMBER 2017 , 13:00:00

Rizieq Pulang, Polisi Tunggu Di Bandara

Rizieq Pulang, Polisi Tunggu Di Bandara

, 21 SEPTEMBER 2017 , 21:00:00

HUT TNI 72

HUT TNI 72

, 22 SEPTEMBER 2017 , 05:10:00

Dukung Kemajuan Ekonomi Digital

Dukung Kemajuan Ekonomi Digital

, 22 SEPTEMBER 2017 , 00:35:00

Kunjungi Booth BCA Di Banking Expo

Kunjungi Booth BCA Di Banking Expo

, 22 SEPTEMBER 2017 , 01:23:00

Panglima Menolak Dipanggil Presiden, Suasana Memanas

Panglima Menolak Dipanggil Presiden, Suasana Memanas

Humor Politik23 September 2017 09:06

TNI Gagalkan Pembelian 5 Ribu Senpi, Waspada Pelacur Demokrasi<i>!</i>
Amien Rais Minta Jokowi Pelototi Ribka Tjiptaning
Fadli Zon: Wuih, Pak Fahri Hamzah Sudah Gerindra Banget Tuh<i>!</i>
Amien Rais Curiga Dengan Jokowi

Amien Rais Curiga Dengan Jokowi

Politik22 September 2017 05:02