Rita Widyasari

Alasanologi Mengucilkan Qatar

Menuju Peradaban  SABTU, 15 JULI 2017 , 07:08:00 WIB

Alasanologi Mengucilkan Qatar
5 JUNI 2017, mendadak Arab Saudi, diikuti oleh Uni Emirat Arab, Mesir, Bahrain, Yaman, Libya dan Maladewa secara resmi memutus hubungan diplomatik dengan Qatar .  

Kecil

Secara geoteritorial , Qatar merupakan negara kecil mungil yang berada di tepi Teluk Persia, dengan luas wilayah 11.500 kilometer persegi, hanya sepertiga Provinsi Jawa Barat.

Semula Qatar merupakan negara paling miskin di Timur Tengah. Baru setelah produksi minyak meningkat pesat di akhir tahun 1973, Qatar secara dramatis mengambil posisi sebagai negara dengan pendapatan per kapita terebesar di dunia.

Sebelumnya, sebagai negara protektorat Britania Raya, Qatar hanya hidup dari sektor perikanan dan bisnis mutiara Sejak tahun 1973 sampai masa kini, GDP Qatar melangit 1.000 persen atau 10 kali lipat.

Terkaya
Di masa kini, Qatar merupakan negara terkaya di dunia, dengan jumlah GDP per kapita mencapai 129.000 dolar AS, lebih tinggi ketimbang Luksemburg yang menempati peringkat ke-2. Populasi Qatar hanya 2,6 juta jiwa dan hanya 313 ribu yang merupakan warga Qatar asli, sementara 2,3 juta lainnya pendatang.

Jumlah pendatang yang hampir delapan kali lipat dari penduduk aslinya tersebut dihadirkan oleh pembangunan dan ekspansi besar-besaran Qatar di segala bidang. Jaminan kesehatan, sistem pendidikan, hingga infrastruktur sampai ke kebudayaan secara drastis dibenahi. Bahkan, infrastruktur teknologi dan informasi nomor wahid di jazirah Arab.

Tidak Tunduk
Qatar secara lambat namun pasti melakukan gerakan liberalisasi di segala bidang. Seperti, peluncuran stasiun televisi Al Jazeera (1996), mendorong hak politik perempuan untuk memilih di pemilihan daerah (1999), pembentukan konstitusi tertulis pertama (yang memberikan jaminan hak-hak bagi masyarakatnya; serta jaminan non-diskriminasi atas perbedaan apapun, baik jenis kelamin, ras, bahasa, maupun agama) di tahun 2005, juga pendirian Gereja Katolik Roma di Qatar pada 2008.   

Gerakan modernisasi Qatar jelas sangat positif bagi masyarakatnya. Namun, Qatar terus menerus memperkokoh kedaulatan politik, ekonomi mau pun kebudayaan. Qatar turut campur di konflik Libya dengan mendukung pemberontak anti-Qaddafi. Qatar terlibat dalam konflik di Suriah dengan mengirim senjata ke mereka yang memberontak pada Al Assad. Amerika Serikat dipersilakan mendirikan pangkalan militer. Qatar berhasil terpilih untuk menyelenggarakkan Piala Dunia sepak bola di tahun 2022 . Namun mungkin dosa Qatar terparah adalah kemesraan hubungan Qatar dengan Iran sebagai musuh bebuyutan Arab Saudi.

Dengki

Secara alasanologis dapat disimpulkan bahwa alasan pengucilan Qatar oleh Arab Saudi dan para sekutunya pada dasarnya adalah dengki. Tumbuh kembangnya kekuatan ekonomi, politik serta kebudayaan Qatar secara luar biasa, menimbulkan rasa tidak suka pada negara-negara Arab lain, terutama Arab Saudi yang de facto  dianggap dan menganggap diri sebagai saudara tertua negara-negara Arab.  

Kegemerlapan sukses Qatar yang secara sadar atau tidak sadar bukan saja mengindikasikan namun bahkan membuktikan bahwa Qatar tidak sudi berada di bawah ketiak apalagi telapak kaki Arab Saudi , secara lambat namun pasti meningkatkan kedengkian Arab Saudi menjadi kebencian. Apalagi Qatar sengaja menjalin hubungan baik bahkan mesra dengan Iran yang jelas-jelas sangat amat terlalu dibenci Arab Saudi.

Maka 5 Juni 2017, Arab Saudi tidak mau dan tidak mampu lagi menahan diri sehingga mengajak Uni Emirat Arab, Mesir, Bahrain, Yaman, Libya dan Maladewa memutus hubungan diplomatik dengan Qatar yang tentu saja mempengaruhi paras geopolitik Timur Tengah masa kini .

Penulis adalah pembelajar geopolitik kontemporer


Baper Meter
 Loading...
Suka
Suka
0%
Kocak
Kocak
0%
Sedih
Sedih
0%
Marah
Marah
0%
Kaget
Kaget
0%
Tidak Peduli
Tidak Peduli
0%
Waspada
Waspada
0%
Takut
Takut
0%

Komentar Pembaca
Menghormati Bantuan Hukum Untuk Wong Cilik
Polemik Film G30S

Polemik Film G30S

MINGGU, 24 SEPTEMBER 2017

<i>Tragedi 17-18 September</i>

Tragedi 17-18 September

SABTU, 23 SEPTEMBER 2017

<i>Pilpres Ulang Kenya</i>

Pilpres Ulang Kenya

JUM'AT, 22 SEPTEMBER 2017

Melestarikan Mahakarya Kebudayaan Nusantara
<i>Tribhuwana Wijayatunggadewi Menyetarakan Gender</i>
Panglima TNI Dinilai Tidak Tahu Prosedur

Panglima TNI Dinilai Tidak Tahu Prosedur

, 25 SEPTEMBER 2017 , 19:00:00

Info Panglima TNI Tidak Akurat, So What?

Info Panglima TNI Tidak Akurat, So What?

, 25 SEPTEMBER 2017 , 15:00:00

Persiapan HUT TNI

Persiapan HUT TNI

, 23 SEPTEMBER 2017 , 03:40:00

Barbuk OTT Suap Wali Kota Cilegon

Barbuk OTT Suap Wali Kota Cilegon

, 24 SEPTEMBER 2017 , 02:20:00

Tes Urine Di Kemang

Tes Urine Di Kemang

, 23 SEPTEMBER 2017 , 04:14:00