Pemuda Muhammadiyah: Ide Mendikbud Sengaja Disalahartikan Untuk Tujuan Politis

Politik  SELASA, 20 JUNI 2017 , 05:01:00 WIB | LAPORAN: ZULHIDAYAT SIREGAR

Pemuda Muhammadiyah: Ide Mendikbud Sengaja Disalahartikan Untuk Tujuan Politis

Dahnil

RMOL. Mendikbud Muhadjir Effendy tidak pernah membuat kebijakan dengan nomenklatur "full day school". Namun disayangkan narasi seolah akan diberlakukan "full day school" terus diproduksi sehingga muncul perspektif Mendikbud mendorong sekolah satu harian penuh.

Hal itu disampaikan Ketua Umum PP Pemuda Muhammadiyah, Dahnil Anzar Simanjuntak, setelah mendapat penjelasan langsung dari Mendikbud soal Permendikbud 23/2017 tentang Hari Sekolah tersebut.

"Jadi, publik sengaja disesatkan oleh berbagai narasi-narasi yang cenderung politis penuh dengan upaya membunuh karakter Mendikbud," ungkap Dahnil, seperti dikutip dari keterangan persnya (Senin, 19/6).

Pemuda Muhammadiyah menilai Permendikbud 23/2017 tersebut sebenarnya berorientasi pada implementasi "penguatan pendidikan karakter". [Baca: Kebijakan Menteri Muhadjir Ditata Ulang, Jokowi Siapkan Perpres]

"Justru bagi kami, Mendikbud sedang berusaha melaksanakan visi revolusi mental yang menjadi visi utama Presiden Joko Widodo dan Jusuf Kalla," tegas Dahnil.

Lebih jauh Dahnil menjelaskan bahwa kekhawatiran Permendikbud yang mengatur lima hari sekolah tersebut akan merugikan madrasah diniyah tidak beralasan.

Karena justru  melalui Permendikbud tersebut, Madrasah Diniyah memiliki kesempatan lebih luas dikoneksikan dengan sekolah umum sehingga bisa bersama-sama mencerdaskan anak bangsa, khususnya dalam upaya penguatan karakter. [zul]

Komentar Pembaca
JK, Peng-Peng Di Balik Impor Beras

JK, Peng-Peng Di Balik Impor Beras

, 19 JANUARI 2018 , 21:00:00

Sri Mulyani Bikin Indonesia Rugi Ratusan Triliun
Pertemuan Sahabat Lama Setelah 10 Tahun

Pertemuan Sahabat Lama Setelah 10 Tahun

, 18 JANUARI 2018 , 16:05:00

Desak Bamsoet Mundur

Desak Bamsoet Mundur

, 18 JANUARI 2018 , 21:29:00

Pelantikan KSAU Baru

Pelantikan KSAU Baru

, 18 JANUARI 2018 , 01:04:00