Berita Politik

Telkom Indonesia
Ramadhan

Humorologi Kebahagiaan

Menuju Peradaban  MINGGU, 18 JUNI 2017 , 08:16:00 WIB | OLEH: JAYA SUPRANA

Humorologi Kebahagiaan

Jaya Suprana/Net

TERKADANG kisah humor mampu lebih menjelaskan makna apa yang disebut sebagai kebahagiaan ketimbang ilmu filsafat yang paling serius.
Misalnya kisah humor tentang upaya seseorang petani mencari kebahagiaan bisa  menjelaskan makna hakiki kebahagiaan secara lebih sederhana maka jernih ketimbang teori teori ilmu filsafat yang paling rumit maka membingungkan: Seorang petani berkunjung ke pertapaan seorang ulama yang tersohor arif-bijaksana untuk memohon petunjuk bagaimana cara meraih kebahagiaan. Sang ulama bertanya “Hewan ternak apa saja yang kau miliki ?” Sang petani menjawab “ Dua lusin ekor ayam, selusin kambing, enam kuda dan enam sapi “. “Di mana mereka tidur?”,  “Di kandang “. Lalu sang ulama bersabda “Sekarang kamu segera pulang ke rumahmu dan setiap malam biarkan seluruh hewan ternakmu tidur di dalam rumahmu “Sang petani segera pulang ke rumah lalu memboyong seluruh hewan ternaknya masuk ke dalam rumahnya sesuai petunjuk sang ulama arif-bijaksana.

Berselang seminggu kemudian, sang petani kembali berkunjung ke pertapaan sang ulama arif-bijaksana sambil bersungut-sungut kepada sanga ulama  “Apanya yang bahagia ? Rumah saya dipadati dua lusin ayam, selusin kambing, enam kuda dan enam sapi hingga seisi rumah berbau busuk akibat tumpukan kotoran dan bau kentut empatpuluhdelapan ekor hewan sialan itu!“  Sang ulama menggangguk-anggukan kepala sambil arif bijaksana bersabda “Bagus! Silakan kini kamu kembali ke rumahmu lalu usir semua hewan ternakmu ke luar rumahmu untuk kembali ke kandang masing-masing!”.  

Sang petani bergegas kembali ke rumahnya demi melaksanakan petunjuk sang ulama arif-bijaksana. Setelah para hewan-ternak kembali ke kandang masing-masing, sang petani tidak pernah kembali menghadap sang ulama sebab akhirnya sudah berhasil menemukan kebahagiaan.

Dari kisah petani tersebut dapat disadari bahwa pada hakikatnya apa yang disebut sebagai kebahagiaan merupakan suatu bentuk perasaan yang secara subyektif sekaligus kontekstual ruang dan waktu mau pun kondisi emosional terkait pada pihak yang merasakannya.   

Di sisi lain, sebuah fabel bersuasana humor membandingkan Orde Baru dengan Orde Reformasi  secara gamblang meski agak “menyakitkan” menjelaskan makna kebahagiaan alam demokrasi yang sebenarnya : Di masa Orde Baru dua ekor anjing berbincang soal kebahagiaan hidup .

Yang seekor bertanya “ Kamu bahagia?” yang lain menjawab “Mana mungkin bahagia ? Cari makan susah ! “. Kemudian mereka berdua berpisah untuk berjumpa kembali setelah Orde Reformasi berhasil melengserkan rezim Orde Baru . Anjing yang anti demokrasi bertanya “Sekarang kamu bahagia?” yang pro demokrasi menjawab “Bahagia !” ,  yang anti demokrasi sinis menukas : “Mana mungkin bahagia?  Cari makan makin  susah !”, langsung tegas dibantah oleh yang  pro demokrasi : “Tetapi sekarang saya bebas menyalak ! Huk ! Huk ! Huk ! Huk !”  dibantah pula oleh yang anti demokrasi “ Hati hati kamu jangan sampai dituduh makar!“

Ada pula kisah fabel tentang seekor anjing yang terpaksa ikut majikannya yang kena gusur lalu dipaksa pindah ke rusunawa. Setelah berselang seminggu kemudian ternyata sang anjing tidak menggoyang ekornya ke kanan ke kiri tetapi ke atas dan ke bawah. Ketika ditanya kenapa anjingnya bersikap aneh begitu maka sang majikan menjelaskan “Memang saya paksa dia goyang ekor ke atas ke bawah akibat ruang di rusunawa sangat sempit! [***]

Penulis adalah penggagas Humorologi, Kelirumologi, Alasanologi, Malumologi


Baper Meter
 Loading...
Suka
Suka
0%
Kocak
Kocak
0%
Sedih
Sedih
0%
Marah
Marah
0%
Kaget
Kaget
0%
Tidak Peduli
Tidak Peduli
0%
Waspada
Waspada
0%
Takut
Takut
0%

Komentar Pembaca
Halal Bi Halal Pemerintah Daerah Dengan Rakyat Tergusur
<i>Selamat Merayakan Idul Fitri</i>

Selamat Merayakan Idul Fitri

MINGGU, 25 JUNI 2017

<i>Lagi-lagi Lagi Lagi</i>

Lagi-lagi Lagi Lagi

SABTU, 24 JUNI 2017

<i>Mendukung Pembangunan Tanpa Mengorbankan Rakyat</i>
<i>Tragedi Kolong Tol Kalijodo</i>

Tragedi Kolong Tol Kalijodo

KAMIS, 22 JUNI 2017

<i>Debat Punakawan</i>

Debat Punakawan

RABU, 21 JUNI 2017

Said Aqil Cocok Gantikan Menteri Agama
Pesan SBY Untuk AHY

Pesan SBY Untuk AHY

, 24 JUNI 2017 , 10:00:00

Rencanakan Serang Masjidil Haram

Rencanakan Serang Masjidil Haram

, 24 JUNI 2017 , 17:41:00

Posko Lebaran Telkom

Posko Lebaran Telkom

, 24 JUNI 2017 , 01:22:00

Silaturahmi Jatipadang

Silaturahmi Jatipadang

, 24 JUNI 2017 , 04:50:00