Berita Politik

Telkom Indonesia
Rita Widyasari

Ketua DPD Berharap China Tak Ragu Untuk Berinvestasi Di Indonesia

DPD RI  KAMIS, 18 MEI 2017 , 19:44:00 WIB | LAPORAN: ELITHA TARIGAN

Ketua DPD Berharap China Tak Ragu Untuk Berinvestasi Di Indonesia

OSO

RMOL. Ketua DPD RI, DR. Oesman Sapta Odang, mendukung adanya peningkatan investasi dari negara China ke Indonesia. Adanya investasi tersebut akan mempercepat pertumbuhan ekonomi nasional dan membuka lapangan kerja untuk masyarakat. Dirinya juga berharap agar kerjasama investasi tersebut dapat segera direalisasikan.

Saat menyampaikan keynote speech dalam One Belt One Road Forum For Indonesia, China, And Malaysia di Gedung Danapala Kementerian Keuangan, Kamis (18/5), Oesman Sapta mengharapkan agar China tidak perlu ragu untuk menanamkan investasinya ke Indonesia. Indonesia merupakan negara yang memiliki pasar potensial untuk China.

"Di Asia Tenggara, pasar terbesar adalah Indonesia. Kita tidak perlu khawatir dengan pasar lokal bila investasi di Indonesia. Kita harus membuka pintu selebar-lebarnya untuk investasi semi finishing product," ujarnya.

Dia menambahkan bahwa bentuk kerja sama perdagangan antara Indonesia dengan China harus dilakukan secara langsung tanpa melibatkan negara lain sebagai pihak ketiga. Karena selama ini kerjasama di bidang ekspor-impor yang dilakukan oleh kedua negara selalu melewati negara lain sebagai pihak ketiga. Oleh karena itu dirinya berpesan agar Indonesia mengutamakan pelayanan yang maksimal terhadap investor. Tujuannya tidak hanya memuaskan negara-negara yang telah berinvestasi, tetapi juga memancing negara lain untuk berinvestasi ke Indonesia.

Oesman Sapta juga memberi catatan terkait kerja sama Indonesia dengan China. Selama ini kerja sama perdagangan Indonesia dengan China masih belum berimbang. Indonesia lebih sering mengimpor barang dari China. Oleh karena itu, Oesman Sapta menyarankan adanya sistem perdagangan yang berimbang antara Indonesia dengan China untuk mendukung pertumbuhan ekonomi kedua negara tersebut.

"Dalam politik kita boleh beda, tapi dalam ekonomi kita harus membangun satu perimbangan. Perimbangan ekonomi merupakan pendekatan political will yang mampu mendekatkan kedua negara," katanya.

Forum ini digagas sebagai perwujudan konsep jalur maritim dari Presiden Jokowi dan gagasan ‘One Belt One Road’ dari Presiden China, Xi Jinping saat pertemuan di tahun 2015. Terdapat sekitar 1.200 peserta dalam forum ini baik dari Indonesia, China, dan Malaysia. [zul]
Baper Meter
 Loading...
Suka
Suka
0%
Kocak
Kocak
0%
Sedih
Sedih
0%
Marah
Marah
0%
Kaget
Kaget
0%
Tidak Peduli
Tidak Peduli
0%
Waspada
Waspada
0%
Takut
Takut
0%

Komentar Pembaca
Aksi 171717, Ide Brilian Panglima TNI

Aksi 171717, Ide Brilian Panglima TNI

, 17 AGUSTUS 2017 , 23:00:00

Jokowi Optimis Meski Utang Bertambah

Jokowi Optimis Meski Utang Bertambah

, 17 AGUSTUS 2017 , 21:00:00

<i>Nyemplung</i> Di Kolam Bundaran HI

Nyemplung Di Kolam Bundaran HI

, 16 AGUSTUS 2017 , 04:39:00

Pamerkan Alutsista

Pamerkan Alutsista

, 16 AGUSTUS 2017 , 03:51:00

Diundang Ke Kairo

Diundang Ke Kairo

, 16 AGUSTUS 2017 , 02:45:00

Nyawa Ahok Dibandrol 1 M

Nyawa Ahok Dibandrol 1 M

Politik16 Agustus 2017 09:01

Abaikan Putusan Kasasi MA, Menteri Yasonna Mestinya Dijatuhi Sanksi
Mega: Saya Dianggap Alien

Mega: Saya Dianggap Alien

Politik16 Agustus 2017 08:53

Inilah Jabatan Deddy Mizwar Di Partai Gerindra
PDIP Merasa Terganggu Dengan Doa Tifatul Sembiring